Me, You, and Us [ Part 1 ]

Author :  amryeong

Cast     :  Lee Hyuk Jae, Cho Kyuhyun, Kang Jooyoung, Lee Chae Yeon

Genre  :  Romance, Friendship

Length :  Chapterd

Rating :  PG+15

 

Jooyoung POV

Kriinggg….Kriinggg…Jam wekerku berbunyi.

“ Aigoo. jam berapa ini?” tanyaku pada diri sendiri. Kulihat jam wekerku……”MWO!!!?? 06.30?? Aahhh..eottokhae, aku akan terlambat pasti. Langsung saja, aku turun dari tempat tidurku, ku sibak langsung selimutku. Langsung menuju kamar mandi dan tentunya mandi dengan super cepat. Seperti biasa, rambutku sengaja ku gerai..ehmm yaaa itu memang style-ku dan memakai kacamata, walaupun itu sebenarnya kacamata palsu. Cih..pasti kalian pikir aku ini banyak gaya..tidak, aku sengaja memakainya untuk menutupi kantung mataku yang hitam. Setiap malam, aku harus membantu keluarga-ku bekerja di Club. Bekerja di Club, memang sangat tidak enak, banyak orang-orang yang tak waras datang kesana dan menghambur-hamburkan uangnya hanya untuk membeli minuman dan menari bersama para yeoja-yeoja yang ya..tahu sendirilah.

“  Eomma, aku berangkat.” kataku sambil berlari kecil kearah pintu rumahku.

“ Hmm..” jawab eommaku. Ya..memang seperti itu biasanya, kau tahu itu bukan eomma kandungku itu adalah eomma tiriku, appa dan eommaku sudah berpisah lama karena pertengkaran besar yang terjadi entah apa, sampai sekarang aku tidak tahu. Aku memutuskan ikut dengan appa dan ternyata appa memilih menikah lagi dengan wanita ini dan…sampai sekarang, eomma tiriku sepertinya tidak terlalu menyukaiku, dia bersikap sangat cuek dan tidak peduli. Ahh..sangat menyebalkan bukan?

Aku berlari sedikit kencang ke arah halte bis, dan ternyata..”aishh, jinjja kenapa bis ini penuh sekali?’ kataku dalam hati. Dan..yak!! bukankah itu siswa Chunwa High School? Seragamnya sama persis denganku, hanya saja dia mengenakan celana. Aku duduk disebelahnya karena memang itu tempat satu-satunya yang kosong. Ah..canggung sekali rasanya, bagaimana tidak? Kami memakai seragam sama tapi tidak bertegur sapa sama sekali. Cihh..keren sekali.

***

Aku langsung berlari ke dalam sekolah, setelah akhirnya sampai di depan gerbang sekolah. Tok..tokk..tok…Aku mengetuk pintu kelasku.

“ Seoseohamnida, seoseongnim ”  kataku sambil menunduk setelah mebuka pintu.

“ Ahh..kau selalu seperti ini Kang Jooyoung! Cepat masuk! ” kata seoseongnim.

“ Ne..gamsahamnida.” jawabku sambil berlari kecil ke arah tempat duduk-ku. disebelah sahabatku. Lee Chae Yeon

“ Yak! Kau pulang larut lagi? ” sergahnya.

“ Tentu saja.” kataku santai

“ Kau tak bisa seperti ini terus! “ nasihatnya.

“ Yak! Tentu saja bisa, aku harus membantu keluargaku, bagaimana kau ini? Kenapa kau jadi aneh seperti ini? “

“ Terus saja kau tutupi kantung matamu yang hitam itu itu dengan kacamata palsumu itu! Tidak ada gunanya tau! “ bentaknya sambil menarik paksa kacamataku.

“ Yak! Appo! Kembalikan! “ kataku sambil menarik-narik bajunya agar tanganya mendekat padaku.

“ Kang Jooyoung! Lee Chae Yeon! Bisakah kalian tidak ribut?! “ bentak seoseongnim.

“ Ne..seoseonghamnida seosongnim.” Jawab kami sedikit serempak.

“ Ya, baiklah kita lanjutkan saja! Kalian semua paham kan? tentang acara yang kita akan adakan akhir semester nanti ‘Couple Sing and Dance’? Pasangan kalian bisa dilihat di mading sekolah saat istirahat nanti! Arraseo? “ jelas seoseongnim

“ Ne!!!!! ” jawab murid lain serempak.

“ IGE MWOYA!!!? “ kataku dengan suara kecil. Lalu aku menoleh pada Chae Yeon dengan ‘apa-apaan ini?’ lalu Chae Yeon mengangkat bahunya tanda tak tahu dengan tampangnya yang meledek itu.

“ Aishh! Aku yakin dia tahu tentang ini! Dia kan, lebih dulu di kelas ini” kataku dalam hati. MENYEBALKAN!! AWAS KAU LEE CHAE YEON!!!!

“ Baiklah, kita lanjutkan pelajaran sekarang! “ kata seoseongnim.

***

Kringgg…Kringggg…Bel tanda istirahat berdering. Murid-murid yang lain mulai berlalu meninggalkan kelas.

“ Yak! Lee Chae Yeon! Kau mau kemana? “ tanyaku.

“ Tentu saja, melihat pengumuman di mading sekolah! “

“ Jelaskan padaku! “ kataku to-the-point.

“ Jelaskan apa? “ tanyanya dengan tampak sok imutnya itu!

“ Tak usah pura-pura tidak tahu!!! “ jawab ketus.

“ Tidak akan kujelaskan, kalu kau tidak ikut denganku! “ ancamnya sambil melipat tangannya di depan dada.

“ Mwo!? Aniyo, aku tak mau! Aku malas! “

“ Yasudah! Terserah kau saja” dia berlalu pergi. Nona Lee!!!!!! Kau licik sekali!!!

“ Yak! Yak! Chae Yeon-a! Chankamman! “ kataku.

“ Mwo?” tanyanya sambil berbalik ke arahku.

“ Aku ikut denganmu.” Kataku dengan sangat terpaksa.

“ Aku sudah tau itu! Kajja! “ katanya dengan senyum evil-nya.

Aku berjalan bersama Chae Yeon keluar kelas. Ku selipkan tanganku ke dalam kantong jas sekolahku. Yak! Kenapa sampai sekarang Chae Yeon belum juga menceritakannya padaku?!

“Yak! Chae Yeon! Ceritakan padaku! Ppali!!! “ kataku.

“ Ya..ya..ya…baiklah! Jadi sekolah kita ini akan mengadakan acara akhir semester dengan cara sedikit berbeda. Ya…kau tahulah. “ jelas Chae Yeon.

“ Tahu apa!!?? “ tanyaku penasaran.

“ Couple Sing and Dance”

“ Mwo!!!??? Couple???!! Berarti itu kan ber-2. “ kataku sambil menunjuk jari tengah dan jari telunjuk-ku membentuk ‘V’

“ Yeoja dan namja??!! Chae Yeon-a!! Pasangan dintetukan oleh siapa? “ tanyaku lagi.

“ Yak!Yak! Kau banyak omong, aku mau lihat kesana dulu. “

“ Chae Yeon-a jawab pertanyaan-ku dulu! Yak!! Aish jinjja! “ apa pentingnya memang, hah? Kau ini gila apa apa, Chae Yeon! Aku melipat kedua tanganku di depan dada, dambil bersender di salah satu tembok di dekat madding sambil menunggu Chae Yeon kembali.

 

Eunhyuk POV

Aku berjalan keluar kelas dengan malas. Aku berjalan menuju mading sekolah. Aku melipat kedua tanganku sambil mendekat ke arah mading yang dipenuhi yeoja-yeoja yaa..yang menurut terlalu lebay. Cihh, semangat sekali!

“ Yeoja gila, lebay!!! “ kataku tiba-tiba.

“ Ne!!!!!!?? “ tiba-tiba kudengar suara yeoja disebelahku. Aku melihat yeoja itu dengan tatapan meledek.

“ Wae? Kau keberatan? Ahh..kau seorang yeoja juga ya.. “ kataku

“ Ani! Siapa yang keberatan! Memang kau siapa, hah? Berani sekali berbicara seperti itu, cihh “ cibirnya.

“ Na? Peduli apa kau tau siapa aku? Lagipula…..aku juga tak gampang berkenalan dengan orang lain!! “

“ Yak! Siapa yang ajak berkenalan memang!? Kau tak lihat, para namja juga sedang mengerubuti mading! “

“ Mengalihkan pembicaraan? Sayang sekali kau tak pandai dalam hal ini. “

Baru saja dia akan memukulku, ada seorang yeoja yang memanggilnya dan itu berhasil menghentikan aktifitas yeoja gila ini.

“ Yak! Couple-mu Lee Hyuk Jae! “ kata yeoja itu.

“ Mwo? Lee Hyuk Jae? Siapa lagi itu” Tanya yeoja ini.

Tunggu..Tunggu..apa yang dia bilang tadi? Lee Hyuk Jae? Telingaku tuli apa tiba-tiba syaraf telingaku putus? Jangan…Jangan..

“ Apa yang harus kulakukan dengan si Hyuk Jae Hyuk Jae itu? “ katanya.

“ Yak! Itu keputusan kau dengannya. Aku tau tak akan mengurus soal itu! “ kata teman yeoja ini.

“ Siapa yang minta di urusi memang? “ Yeoja ini, sepertinya keras sekali.

 

Jooyoung POV

“ Siapa yang minta untuk di urusi memang? “ kataku

“ Yak! Kau ini! Baik, kalu mau seperti itu aku tak akan mengurusimu”

“ Silahkan. “ kataku dengan senyuman menyeringai, sambil berlari pergi meninggalkan Chae Yeon dan namja itu…siapa namanya? Mollaseo, aku tidak terlalu peduli.

“ Yak! Kembali kau!! Tunggu aku >.<! “ Kulihat Chae yeon berlari ke arahku,

“ Ayo, kita pergi ke kantin. “ ajak Chae Yeon.

“ Ani, aku sedang malas ke kantin. “ kataku pura-pura, padahal sebenarnya perutku sudah berteriak-teriak minta di isi.

“ Tak usah bohong! Aku tahu perutmu sudah minta diisi. “ kata Chae Yeon seakan-sakan dia bisa membaca pikiranku.

“ Aniya, aku memang sedang tak lapar, kau saja yang ke kantin aku mau ke toilet. “ kataku bohong lagi. Ah…sebetulnya aku ingin mengirit uang-ku.

“ Kau bilang tak lapar? Kang Jooyoung, kau ini pulang sangat larut aku yakin kau pasti langsung tidur, kau bnagun kesiangan dan pasti langsung berangkat sekokah tanpa mengisi perutmu itu. Aku benarkan? Sudahlah..tak usah mengelak. Aku traktir.”

Baiklah aku kalah kali ini….

“ Ya..yaa baiklah aku makan, tapi kau duluan saja ya..sudah ku bilang aku mau ke toilet dulu, aku menyusul nanti. Annnyeong Chae Yeon-a!! “ kataku sambil pergi dan melambaikan tangan pada Chae Yeon. Lalu, aku kembali berjalan seperti biasa menuju toilet, setelah Chae Yeon mulai berjalan menuju kantin.

“ Yak! “ teriak seseorang dari belakang. Aku berbalik dan kudapati….namja itu lagi.

“ Neo? Kang Jooyoung? Aku benar kan? “

“ Yak!! Kau tau dari mana namaku? “ tanyaku penasaran.

“ Cih..Na! L-E-E-H-Y-U-K-J-A-E “ katanya dengan nada megeja.

“ Lee Hyuk Jae? Lee Hyuk Jae….Hyuk Jae…MWO!!?? Kau Lee Hyuk Jae? Jeongmalleyo? “ kataku tak percaya.

“ Tak usah berteriak, bodoh! “

“ Kau Hyuk Jae benar? “ tanyaku sekali lagi.

“ Hmm.” Dia berdeham.

“ Astaga, apa ini? Setahuku aku tak pernah mimpi seburuk ini. Tuhan sayang sekalli padaku, meberiku mimpi seburuk ini. “ sindirku

“ Bodoh! Jangan mengigau! “ katanya sambil menjitak kepalaku.

“ Tak usah menyentuhku! “ kataku sambil mengusap-usap kepalaku.

“ Nona, pulang sekolah aku tunggu kau di depan gerbang, ada yang ingin aku bicarakan. “

“ Yak! Siapa  kau mengatur seenaknya? Kalau ada yang ingin kau biacarakan, sekarang saja. Itu saja kalau aku punya waktu. “

“ Aku tak terima penolakan! Awas kau kabur! “ ancamnya

Cihhh..siapa dia, kenapa tiba-tiba berani mengancamku.

“ Mataku masih bagus, jadi kau tak bisa kabur. Aku ingat semua yang ada pada dirimu, rambut, wajah dan juga postur tubuhmu.Cihh, postur tubuhmu itu gampang sekali untuk di ingat. Jelek!! Lain sekali dengan yeoja-yeoja yang sering kutemui. “

“ TERSERAH APA KATAMU!!!!!! “ bentaku. Aku langsung berbalik dan pergi, sedikit menyenggol bahunya tanda bahwa aku sangat tidak suka diperlakukan seperti tadi. Yahh..walupun tidak pas di bahunya. Wajar saja, tinggiku tidak sejajarnya dengannya.

“ Menyenggol bahuku? Kau harus tau diri nona, kau itu pendek.”

“ SIALAN!!!!” umpatku dalam hati.

 

Chae Yeon POV

YAK!! KANG JOOYOUNG!! Kau selalu seperti ini!! Hanya ke toilet saja!!!!!! Kenapa lama sekali >.< Hhhhh!! Kau tau kan, aku paling tidak suka menunggu,kususul kau!

Slerkkk….(suara makanan tumpah)

Okay. Nasibku cukup buruk hari ini.

“ Yak! Apa kau punya mata, hah!!? “ kataku yang baru melihat seseorang yang ‘menurutku’ telah menabrakku.

“ Kau yang tak punya mata! Kau jalan main jalan saja! Kau tak lihat orang sekitarmu? “ Tanya namja itu. Yaaa, dia namja.

“ Cih..Kau yangt melihatku sedang berjalan kan?! Kenapa kau tak hati-hati? “ teriaku kesal. Kau tahu sekarang seragam sekolahku sudah tercampur sup tomat yang tumpah tadi, sial.

“ Aku jalan selalu berhati-hati. Sudah kubilang kau jalan main jalan saja, tidak memperdulikan orang sekitarmu.

Yacsshhh..aku sudah tak tahan!! Namja ini ketelaluan!! Langsung saja,ku tumpahkan sisa sup tomat yang masih ada di mangkuk itu dengan sengaja ke seragamnya itu. Sedikit memang, tapi setidaknya itu adil.

“ Yak!!!!! “ katanya marah. Aku tersentak kaget, ketika dia menarik jas sekolahku untuk meneglap bekas sup tomat yang ada pada kemejanya itu.

“ Yak! Apa-apaan kau??!! “ kataku sambil berusaha melepaskan jasku drainya. Tiba-tiba kulihat Jooyoung  berlari kecil menuju kesini. Jooyoung-a kau telat sekali-_-

“ Ige mwoya?? “ tanyanya bingung.

 

Kyuhyun POV

Kutarik saja jasnya untuk membersihkan kotoran yang ada di jasku. Siapa dia? Seenaknya saja bersikap seperti itu padaku. Awas kau!

“ Ige mwoya?? “ Tanya seorang yeoja toba-tiba. Aku menoleh kearahnya… Mwo??! Ini kan yeoja yang kutemui di bus tadi.

“ Chae Yeon-a apa yang kau lakukan? “ tanyanya. Langsung saja kulepaskan jasnya yang tadi sempat ku tarik dan otomatis yeoja ini langsung sedikit tersungkur ke belakang.

“ Yak! Bisakah kau tidak bertindak kasar??!! Sejak tadi aku tak main fisik denganmu! “ katanya tak terima.

“ Tidak main fisik kau bilang? Lalu ini apa? “ kataku sambil menunjuk sup tomat yang ada di kemejaku.

“ Apa itu bisa di bilang fisik? Apa kau terluka? Kau bodoh sekali. “

“ Yak ! Chae Yeon-a! Sebenarnya apa yang terjadi? Tanya ‘teman’ yeoja ini. Tiba-tiba dia menarik tangan temannya itu bermaksud untuk pergi.Cih..main pergi saja? Liat saja kau nona, kau belum kenal dengan Cho Kyuhyun bukan?

 

Jooyoung POV

Setelah kejadianku dengan si Hyuk Jae itu, aku langsung berlari kecil menuju kantin. Aish..aku yakin Chae Yeon sudah sangat kesal padaku, dia kan paling tidak suka jika harus menuggu.

“ Ige mwoya?? “ tanyaku bingung ketika kulihat Chae Yeon sedang bertengkar dengan seorang namja…chankaman, bukannya itu namja yang kutemui di bus tadi.

“ Yak! Chae Yeon-a, apa yan terjadi sebenarnya? “ tanyaku lagi. Tiba-tiba Chae Yeon menarik tanganku bermaksud untuk pergi. Aku yakin dia sulit menjawab saat itu.

“ Yak! Apa yang kau lakukan tadi? Kenapa jasmu ditarik olehnya? Dan…kenapa kau jadi kotor seperti ini? “ tanyaku tanpa henti.

“ Kang Jooyoung! Kenapa kau lama sekali tadi??! “

“ Yak! Tak usah mengalihkan pembicaraan! Jawab aku!! “

“ Tadi namja itu tidak sengaja menumpahkan sup tomatnya padaku! “ jawabnya ketus.

“ Lalu? Kau tak terima? “

“ Tentu saja! Dia yang menumpahkan kenapa dia yang menyalahkanku. “

“ Kau yakin? “ tanyaku memastikan. Karena setahuku Chae Yeon tidak pernah mau mengalah.

“ Kau membelanya? “

“ Tidak. Aku hanya memastikan. “

“ Aku yakin!! “

“ Yasudah! Sebaiknya kau bersihkan seragam-mu itu aku ingin ke kelas “ kataku sambil menepuk pundaknya lalu pergi.

“ Jooyoung-a kau tidak mau membantuku? “ tanyanya memelas.

“ Aniya, kau kan bisa sendiri! Aku sibuk! :p “ kataku meledek

 

Chae Yeon POV

“ Jooyoung-a kau tidak mau membantuku? “ tanyaku memelas.

“ Aniya, kau kan bisa sendiri! Aku sibik! :p “ katanya meledek.

“ Aishh” kataku sambil berlalu pergi menuju toilet.

***

“ Dasar namja sialan!! Ini tidak akan terjadi kalau bukan gara-gara kau! “ umpatku.

Krinngg….Kringgg

“ Hashhh..kenapa bel cepat sekali berbunyi “

Langsung ku percepat kegiatanku, saat aku udah selesai. Aku buru-buru keluar dan…..

Brukkk!

Yak! Bisakah kau… “ belum sempat aku melanjutkan perkataanku.

“ Cihh, kau lagi “ katanya.

“ Jangan main-main denganku lagi, aku sedang terburu-buru. “ balasku yang langsung pergi. Tapi langkahku terhenti saat namja itu menarik jasku kembali.

“ Mau kemana kau? Seenaknya saja.“ tanyanya

“ Bodoh! Ini waktunya ke kelas! “

“ Tidak bisa! Bersihkan dulu kotoran yang ada di kemejaku! “

“ Shireo!! Kenapa harus aku? Itu kan urusanmu.”

“ Karena kau yang menumpahkannya.” Jawabnyat anpa rasa bersalah SEDIKITPUN

“ Mwo!? Kau tak lihat? “ kataku sambil menunjuk sisa kotoran di jasku yang belum semua kubersihkan karena bel.”Siapa lagi kalau bukan kau! Kau tidak membantuku membersihkan ini semua!! “ lanjutku.

“ Salah sendiri kenapa kau tak minta padaku. “

“ Percuma, aku minta bantuanmu juga kau tak akan membantuku! “

“ Kau tahu jawaban “ jawabnya singkat. Arghhh…lama-lama aku bisa gila kalau bersama namja ini terus!! Menyebalkan!!

“ Kajja! Kau harus membantuku, ah..ani kau harus bersihkan ini semua. Aku tak mau tahu! “ katanya sambil menarik paksa tanganku.

“ Shireo! Shireo!! Aku tak mau! Seenak saja kau menyuruh-nyuruhku! Kalau kau bisa lakukan sendiri kenapa tidak! Apa kau sebegitu bodoh? Sampai hal sekecil ini saja kau tidak bisa “ ledekku sambil mencoba melepaskan cengkramannya. Tapi, sepertinya percuma saja karena cengkaramannya itu terlalu kuat.

“ Yak! Lepaskan aku,bodoh!!! “

“ Tidak akan! Sebelum kau bersihkan kemejaku! “

“ Sudah kubilang itu semua urasanmu! “ Dasar keras kepala! Dia tetap saja, bersikeras memaksa ku untuk membersihkannya. Apan-apan ini? Kenapa dia membawa ku ke toilet pria?

“ Toilet pria? “

“ Tentu saja, aku ini kan seorang namja. “

“ Yak! Kau anggapa aku ini apa? “ teriaku kesal.

“ Yeoja. Aku tau kau yeoja! Tapi apa kau tidak berpikir? sekarang ini sudah sepi,jadi kemungkinan kecil untuk beberapa menit kedepan tidak akan ada yang ke toilet.”

Aku mengabaikan perkataanya. Aku terus memaksa agar terlepas dari cengkramannya itu. Tapi, sudah kubilang nasibku sedang buruk saat ini. Aku tidak melihat jika lantai di toilet itu sedikit ada genangan air yang licin (?) Brukkkkk

Aku tak sadar sekarang posisiku berada tepat di atas namja ini >.< Mata kami sempat bertemu beberapa detik. Terlalu dekat..sampai aku tak bisa mengatur detak jantung jika posisiku dengannya sampai sedekat ini. Astaga, apa yang ku pikirkan! Aku langsung menggelengkan kepalaku. Aku langsung buru-buru untuk bangun atau sekedar membetulkan posisi. Tapi sepertinya tidak berhasil, namja ini menahanku dengan menarik lenganku.

“ Gwechana? “ tanyanya padaku.

 

Kyuhyun POV

“ Gwechana? “ tanyaku seketika. Aku yakin aku sedang bermimpi sekarang, kenapa aku bisa mengatakan itu. Tapi….sepertinya aku tidak bermimpi, aku rasa…aku pantas  mengatakan itu.

“ Yak! “ kataku sekali lagi.

“ Ne? Oh..ne, gwechana^_^ “ jawabnya ‘gugup’. Dia kembali melanjutkan kegiatannya yang sempat aku tahan sebentar tadi.

“ Kau? “

“ Mwo? “

“ Kau tak pa-pa? “

“ Tidak. Lenganku sakit karena menahanmu tadi. Kau berat sekali.”

“ Yak! Kau niat menolongku apa tidak?!! ”

***

#Pulang Sekolah

Jooyoung POV

“ Yak! Kenapa kau tidak ikut pelajaran tadi? “ tanyaku bingung.

“ Ahh..ehmm..tadi aku ikut dipanggil Lee seoseongnim iya…Lee seoseongnim. “

“ Lee seoseongnim? Ada perlu apa memang? “

“ Ah..tak penting. “ jawabnya ragu. Aku menatap Chae Yeon ragu, kurasa dia bohong.

“ Sungguh.” Tambahnya lagi.

“ Baiklah..baiklah, aku percaya! “ Astaga, aku lupa dengan Hyuk Jae sialan itu. Dasar namja! Selalu semau-maunya saja.

“ Chae Yeon-a kau pulang duluan saja, aku lupa ingin menyerahkan tugas pada Kang seoseongnim. Deadline-nya hari ini. “ kataku bohong.

“ Tugas apa? Apa aku juga belum mengumpulkannya? “ tanyanya panik. Seorang Lee Chae Yeon, pasti akan selalu panik jika menyangkut hal pelajaran.

“ Ah..kau sudah waktu itu. “

“ Aku tunggu kau di depan gerbang saja.” Aishh, justru pintu gerbang itulah yang kuhindari dari tadi.

“ Ani. Kau pulang duluan saja mungkin aku sedikit lama. “ Bodoh. Dimana-mana mengumpulkan tugas hanya butuh waktu beberapa menit.

“ Baiklah. Aku pulang duluan, kalau begitu. Annyeong!! “ katanya sambil melambaikan tangan padaku. Aigoo, aku jadi tidak tega bohong padanya. Sekali ini saja..Chae Yeon-a mianhae:”)

Yang harus kupikirkan adalah Hyuk Jae sialan itu!! Arghhh, membuat orang repot saja. Aku menoleh kearah gerbang sekolah, masih disana. Sial, dia benar memegang omongannya. Lebih baik, aku sembunyi saja, aku yakin jika aku terlalu lama tak datang dia akan pergi. Aku berjalan, mencari tempat persembunyian yang strategis. Ahh..disini!! Aku yakin di sini tidak akan ketahuan.

..

Sudah hamper 15 menit. Aku kembali melihat ke arah gerbang sekolah.

“ Yak! Kubilang apa, dia pasti tidak akan tahan menuggu terlalu lama. See? Sekarang dia sudah tidak ada. “ kataku.

“ Aku disini, bodoh! “

 

Chae Yeon POV

Tumben sekali Jooyoung menyuruhku pulang duluan. Pasti ada yang di sembunyikan dariku. Taka pa, itu lebih baik dari pada dia terus mencecar dengan pertanyaan kenapa aku tak ikut jam pelajaran terakhir. Huhh.tetap saja, pulang sendirian memang mebosankan tidak ada teman mengobrol. Jeez, SIAL!! Kenapa aku harus bertemu dengan namja itu lagi. Sepertinya memang benar, nasib buruk sedang menemuiku hari ini. Mau tidak mau, aku menuggu bus di sebelahnya..Jarak jauh, tentu saja. Orang mana yang ingin mendekati namja dingin sepertinya. Sekitar 5 menit, bus itu akhirnya datang.

“ Maaf, hanya bisa satu orang saja mauatn bus ini sudah terlalu penuh. “ kata petugas bus itu.

“ Aku yang naik! “ sergahku. Bagaimana pun, dia kan seorang namja harus bisa mengalah pada yeoja.

“ Aku yang menuggu disini duluan! Kenapa jadi kau yang naik duluan? “ katanya dengan nada emosi.

“ Yak! Mengalah sedikit, aku sedang terburu-buru! “

“ Kau pikir aku sedang tidak terburu-buru, HAH??!! “ tiba-tiba nada suaranya menjadi tinggi, tapi tetap pada sikap dinginnya itu.

“ Kalian berdua! Jangan seperti anak kecil begitulah! “ nasihat petugas bus itu. Siapa kau? Ikut campur dalam masalah kami.

“ Aku yang naik duluan! Minggi kau! “ katanya sambil mendorongku.

“ Shireo! “ aku kembali ke depan pintu bus itu sebelum dia, menginjakan kaki pada pintu itu.

Mungkin..mungkin karena ‘kami’ terlalu berdebat, supir bus itu main jalan saja.

“ Yak! Sial! Mereka tak ingin uang memang? “ teriaknya. Dia menoleh kearah ku..

“ Gara-gara kau,bodoh! “

“ Mworago!!??! Kalau saja kau membiarkanku naik duluan, kau akan dapat bus selanjutnya “

“ Butuh waktu 30 menit untuk menunggunya lagi. “ jawabnya dingin. Aku diam, tidak membalas perkataannya lagi. Aku langsung pergi meninggalkannya.

“ Cih..rajin sekali jika aku menuggu bus berikutnya datang. “ Eomma pasti akan mencaciku jika aku pulang terlambat, eommaku ini sensitive sekali. Lebih baik aku berjalan, dari pada harus menggu bus datang. DISANA! BERSAMA NAMJA SIALAN ITU! Aku sedikit menoleh kebelakang, hanya memastikan namja itu….

“ Hhhh, mencari masalah ternyata” katatu dalam hati.

“ YAK! KAU MENGIKUTI HAH?! “ teriaku.

“ Siapa yang mengikuti mu, HAH?! “ tiba-tiba nada suaranya meninggi lagi.

“ La..lu.Lalu, kenapa kau jalan di belakangku? “ gugup. Okay sekarang mungkin disini aku yang salah, mungkin bisa aja dia searah denganku.

“ Rumahku lewat sini juga bodoh! “ Gotcha! Benar apa kataku.

“ Ya..ya..ya! Aku bodoh, aku tau! “ Aku langsung pergi saja, berjalan sedikit berlari malah. Aku malas jika harus berhadapan lagi dengan namja itu.

 

Kyuhyun POV

Aku tau dia malu karena salah. Cih..dasar main pergi saja, mau kau sedikit berlalari atau sekalipun berlari aku masih bisa menyusulmu. Bodoh!! Langkah-ku ini besar. Dan lagi, orang-orang sekitar sini sedang memperhatikanku, melihatku mungkin mereka piker aku sedang menguntit yeoja yang ada di depanku ini.

“ APA LAGI,HAH?! “ tanyanya ketika aku berada disampingnya. Aku sengaja mendiami-nya, malas sekali berdebat dengan yeoja cerewet ini.

“ YAK!! “ teriaknya lagi.

“ Diam kau! “  bentak-ku. “ Lihat saja, orang-orang sekitar sini sedang memperhatikanku! Mereka pikir mungkin aku sedang menguntimu “ tambahku lagi. Aku melihat dia melihat ke sekeliling sini (?). Memastikan.

“ Terserah apa katamu! “ jawabnya ketus.

***

Kami diam selama perjalanan pulang. Kau tau, tumben sekali aku merasa canggung.

“ Rumahmu daerah sini juga? “ tanyanya tiba-tiba.

“ Hmm “ jawabku singkat.

“ Aneh. Kebetulan sekali. “ katanya.

“ Hmm..ini lucu sekali. “ Lucu? Bahkan tak ada yang ditertawakan saat ini. Bodoh.

“ Lucu? “ kini dia menoleh ke arahku.

“ Disekolah kita tak sengaja bertemu, di kamar mandi tadi juga, di halte saat aku menuggu bus, kau tiba-tiba datang. Lalu, sekarang..’aku dan kau’ berjalan dan sampai sekarang belum ada yang memisahkan diri.”

“ Memisahkan diri? Maksudmu? “ Cihh..sepertinya kau bodoh sekali. Seperti itu saja tidak mengerti.

Ini berarti jarak antara rumah kita mungkin tidak terlalu jauh, bodoh! “

“ Yak! Kau senang sekali mengatai-ku dengan kata bodoh, hah!!? “ cecarnya,

“ Wae? Aku salah? Tapi benar, kau memang bodoh! “

“ Terserah! “ Ahh..aku tau, pada akhirnya dia memang selalu kalah denganku.

“ Jangan katakan sebentar lagi kau akan sampai. “ tebakku.

“ Memang….Chankaman. “ Aku menoleh ke arahnya, rupanya ponselnya bergetar.

 

Chae Yeon POV

“ Jangan katakan sebentar lagi kau akan sampai. “ tebaknya.

“ Memang….” Drt..drt..drt..tiba-tiba ponsel di saku jasku bergetar. “ Chankaman. “

 

“ Yoboseyo”

“ …………. “

“ Ah, eomma! “

“ …………. “

“ Na? Aku masih dijalan,waeyo? “

“ …………. “

“ Jigeum? “

“ ………….. “

“ Arraseo. Annyeong! “ flip.. Aku menoleh ke arahnya.

 

“ Eommaku…. “

“ Aku tak tanya! “

“ Yak! Aku belum selesai biacara!! “

“ Hmm.. “

“ Aishhh, kau ini sangat menyebalkan!!! “

“ Memang iya. “

“ Terserah apa katamu! Aku dulaun! Ada urusan yang penting! “

“ Silahkan! Itu lebih baik! “

Cihh..namja ini!! Benar-benar! Hanya sekedar mengatakan ‘Annyeong’ saja sepertinya susah sekali. Aku berlari sedikit cepat, karena yaa…tempat tadi dan rumahku tidak terlalu jauh. Pasti ada hal penting, aku yakin. Eomma sampai menyuruh pulang secepatnya sekarang juga.

***

“ Ah..ah..ahh. Ternyata lebih cape dari yangkupikirkan” kataku ketika aku sudah sampai di depan gerbang rumhaku.

“ Eomma! Annyeong!!^^ “ Aku menoleh ke arah orang asing yang ada di depan eommaku. Hmm..mungkin dia tamu eommaku, aku membungkukan badan ke arah mereka. Mereka membalasku dengan bungkukan kecil dan seulas senyuman. Seorang ahjumma dan ahjussi? Sepertinya, aku belum pernah melihat teman eomma yang satu ini.

“ Chae Yeon-a kemari! “ kata eommaku.

“ Ah..ye, eomma. “ Aku berjalan ke arah sofa di ruang tamuku.

“ Agasshi, sebaiknya kau ganti baju dulu.” Kata ahjumma ini tiba-tiba.

“  Aniya ahjumma, gwechana..sepertinya ini penting sekali, sampai eomma menyuruhku pulang cepat. “

“ Chae Yeon-a, ahjumma dan ahjussi ini orang pindahan di sebelah rumah kita“

“ Ahh.. (bow) Bangeupsemnida ahjumma, ahjussi. Lee Chae Yeon imnida “ ucapku penuh semangat.

“ Aigoo, kau masih sama dengan Chae Yeon yang dulu, periang, ramah dan sopan. Hanya sekarang, kau tumbuh lebih dewasa. “

“ Ne? “ Dulu… apa aku pernah kenal lama dengan ahjumma dan ahjussi ini?

***

Chunwa High School

05.45  P.M

Jooyoung POV

“ Aku disini bodoh. “ tiba-tiba seseorang berkata dibelakangku. Oh.god, jangan sampai…Hyuk Jae…Aku menoleh ke belakang, ternyata benar Hyuk Jae. Sebentar, disini pasti ada yang salah, wajahku terlalu dekat dengannya. Hanya dengan satu sikutan, pasti hidung kami sudah bersentuhan. Tapi astaga..kinerja otak-ku kenapa tiba-tiba tidak bekerja dengan baik. Aku menggelengkan kepalaku, lalu segera menjauhkan diri dari Hyuk Jae. Sedikit canggung memang.

“ A..a..Kau pikir aku akan pergi karena kau tak datang? “ tanyanya yang kurasa ‘sedikit gugup’.

“ Mungkin saja, orang waras berpikir begitu. “ masih sedikit canggung memang. Aneh..apa terlalu gila hah!? Tuan Lee..apa kau merasa canggung? Nada bicara-mu sedikit aneh.

“ Cepat! Apa yang ingin kau bicarakan aku tak punya banyak waktu banyak! “ sambungku lagi.

“ Cihh..tak punya banyak waktu kau bilang? Yak!…..”

“ Tuan Lee! Aku tak suka basa-basi! “ sambarku. Aku tau dia belum selesai bicara.

“ Aku mau….setiap pulang sekolah atau paling tidak 2 minggu sekali kita berlatih dance di tempatku! “

“ Mwo! Shireo! Kau saja yang beraltih! Sudah kubilang aku tak punya banyak waktu! “ tolakku mentah-mentah.

“ Kita. Itu artinya kau dan aku. “

“ Aku tak mau. “

“ Nona Kang! Aku tidak menerima penolakan! “ Sial! Licik sekali dia. Aku tidak berpikir dulu, langsung saja aku pergi. Jujur, sekarang yang aku takutkan adalah INI SUDAH HAMPIR PUKUL 6 SORE!! ASTAGA!! Semoga aku tak terlambat kerja. Aku merasa lenganku ada yang nahan. Oh..ayolah Hyuk Jae apalagi.. Aku menoleh kebelakang.

“ Kau sepakat atau….. “

“ Mwo!!!?? “ Cihh, dia mengancamku ternyata. Kau kira aku akan takut.

“ Ahhh…sudahlah! Aku tak mau, kau harus sepakat denganku “ teriaknya frustasi.

“ A.. “

“ Sudah kubilang, aku tidak menerima penolakan nona Kang! “ Aku langsung melepaskan cengkramnnya dan langsung pergi. Dia pikir aku main-main dengan alas an tak punya waktu.

***

Drtt..Drtt  Ponsel-ku bergetar

Chae Yeon

Calling…..

“ Yoboseyo! “

“ Jooyoung-a kau sudah di tempat kerjamu? “

“ Ah..aku masih di perjalanan. Kondisi jalanan, sedang buruk saat ini. “ Oouh~alasan bohong keberapa yang kukatakan pada Chae Yeon “ Waeyo? “

“ Ani. Hanya mengingatkanmu, kau jangan pulang terlalu malam, belakangan ini kau sering datang terlambat ke sekolah.”

“ Yak! Aku selalu dapat dapat shift perpanjangan, kau tahu? Bagaimana mungkin aku menolaknya! Itu kan, sama saja aku mendapat bonus”

“ Shift perpanjangan, bonus…terserah istilah apa yang kau gunakan. Kalau kau begitu terus kau bisa jatuh sakit,bodoh! Organ hati-mu tidak bisa bekerja. “

“ Yayaya, aku janji ini yang terakhir. Tapi jangan salahkan aku, kalau aku tergoda karena sanjangnim memaksaku untuk ambil shift itu.kekeke~ “

“ Bodoh! Itu sama saja! “

“ Chae Yeon-a ku tutup dulu telephonenya ya..sebentar lagi aku sampai “

“ Hmm “

“ Annyeong!!! “ flip

Aku segera berlari turun dari bus ketika bus sudah sampai di halte dekat tempat kerjaku.

“ Jooyoung Kang! Kemana saja kau? “

“ Ah, sanjangnim, maklumi sajalah aku ini kan mahasiswi, terlambat sedikit juga tak pa-pa kan?” aku menyegir hebat, semoga sanjangnim bisa memaklumiku kali ini.

“ Ah, pakai saja alas an itu setiap kau terlambat. “ tegasnya.

“ Seoseonghamnida. “ kali ini aku menunduk.

“ Ah, yasudah! Cepat ganti seragammu, hari ini ada ‘tamu special’ ku akan datang “ tamu special? Setahu-ku kau selalu menyebut pelangganmu dengan sebutan ‘tamu special’.

“ Ini sangat special, sudah ku anggap dongsaeng-ku sendiri. “ “ Oh, iya, hari ini kau jaga di tender ara? “ tambahnya lagi.

“ Tender? “

“ So hee, izin tidak masuk hari ini. “

“ Ah..arraseo! Aku kesana dulu. “

 

Eunhyuk POV

“ Sudah kubilang, aku tidak menerima penolakan nona Kang! “ Dia langsung melepaskan cengkramanku dan langsung pergi. Cih..bodohnya kau Lee Hyuk Jae kenapa kau biarkan pergi. Bagimana kalau dia keras kepala dan tetap bersikeras untuk menolak. Ah..sial!! Ini menyangkut reputasiku sebagai ‘Dancing Mechine’

Drtt.Drtt….Ponselku bergetar

“ Yoboseyeo? “

“ Eunhyuk-a! Hari ini kau datang ke club-ku bagaiman? Seminggu lalu kau sudah janji. “

“ Tae Hwan hyung!? “ suaranya sudah taka sing lagi bagiku.

“ Kau tak meng-save nomorku memang? “ Aku langsung menjauhkan ponsel dari telingaku, melihat layar ponselku. Ahh..benar ini Tae Hwan hyung.

“ Mian hyung. Aku tidak melihat layar ponselku. “

“ Ada yang sedang kau pikir kan memang? “

“ Tidak ada. “ jawabku malas. Astaga, kalau sudah begini Tae Hwan hyung pasti akan menanyai ku terus.

“ Aku sudah lama mengenalmu Lee Hyuk Jae. “  Benarkan, apa kataku.

“ Ani, hyung. Apa katamu tadi? Datang ke club-mu? “ Lebih baik aku mengalihkan pembicaraan.

“ Hmm, kau bisa? “

“ Malam ini, pukul 8 “ kataku sambil mengecek ke arah jam tanganku.

“ Arraseo, aku tunggu “ tut…bunyi panggilan terputus.

 

Kyuhyun POV

Dasar aneh. Pasti daia mengharap aku mengatakan ‘Annyeong’ cihh..dasar kau pikir aku seperti namja lain. Bersikap lebut, ramah, baik hati. Bukannya aku tak seperti itu, hanya saja, terlalu jijik, mendengarnya saja aku sudah mau muntah. Aku sudah sampai di rumahku. Benarkan ini rumahnya? Eomma bilang, rumahnya tepat disebelah rumah baruku. Eomma dan appa ada-ada saja, bersosialisasi dengan tetangga barukan bisa nanti-nati saja, kenapa harus sekarang. Aku mencoba mngetuk pintu rumah ini. Tokk..tok..tok..Hergg..dari sini saja, aku bisa mendegar suara cekikikan eomma-_-

“ An..nnyeong..ha.seyo “ sapaku ragu sambil perlahan aku kubuka pintu nya

“ Ah..uri Kyuhyunnie^^ Yak, sini kau kemari “ Aku berjalan mendekati eomma dan apa. Tak ada orang lain lagi disini. Hanya aku, eomma, appa dan..ahjumma ini,pasti dia pemilik rumahnya. Aku menundukan kepalaku bermaksud menyapa.

“ Ahjuma..Ahjussi, apa kalian per….. “ aku menoleh ke arah sumber suara yang tiba-tiba berhenti.

 

Chae Yeon POV

Aku baru keluar dari kamarku setelah berganti baju. Astaga, kenapa ahjumma itu memaksa ku untuk tetap berganti baju. Dan dia bilang apa tadi…aku masih sama dengan yang dulu? Apa aku pernah kenal dekat dengan ahjumma dan ahjussi itu. Mereka juga bilang, masih ada seseorang lagi yang ingin ditunggu. Siapa lagi? Anak mereka? Anak mereka, yang ingin berkenalan denganku?

“ Ahjuma..Ahjussi, apa kalian per….. “ perkataanku berhenti seketika, saat kulihat..ada seorang namja yang duduk di sebelah mereka? Anak mereka? Tiba-tiba namja itu menoleh ke arahku. Tunggu..tunggu..pengelihatanku yang salah apa aku sedang mengingau. Tidak, ini nyata.

Namja itu, tak salah lagi.

-TBC-

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s