Me, You, and Us [ Part 2 ]

Author :  amryeong

Cast     :  Lee Hyuk Jae, Cho Kyuhyun, Kang Jooyoung, Lee Chae Yeon

Genre  :  Romance, Friendship

Length :  Chapterd

Rating :  PG+15

 

Jooyoung POV

“ Bersikaplah yang ramah, sebentar lagi dia akan datang. “

“ Hmm..yayaya, baiklah. “ mungkin aku tak sopan sekali pada sanjangnim, di antara para stuff disini, akulah yang paling tak sopan dengannya, biarkan saja..dia juga tak terlalu menanggapinya.

“ Hyung!!~ “ aku menoleh ke arah sumber suara itu. Aku mengernyit, LEE HYUK JAE!!? Aku langsung memalingkan kepalaku. Astaga, kenapa dunia ini begitu sempit. Kenapa tuhan mempetukanku dengan orang-orang yang itu saja.

“ Hyung! Lama tak bertemu! “ kudengar sapaan darinya. Apa? Hyung? Hyung siapa? Aku menoleh sedikit ke arahnya. Keurae..ternyata sanjangnim. Hyuk Jae..tamu special?

“ Jooyoung!! “

“ Ah..n..ne, sanjangnim. “ Astaga! Habislah aku sekarang.

“ Tamuku. “ Aku sedikit menoleh kearahnya. Ingat SEDIKIT! Lalu langsung menunduk, memberi kesan agar si ‘tamu’ itu tidak bisa melihat wajahku.  “ An..nyeong..hase..yo. “

 

Eunhyuk POV

“ Hyung! Lama tak bertemu! “ sapaku pada Tae Hwan hyung.

“ Hyuk Jae-a, jaljinaessoyo? “

“ Tentu hyung. Kau juga? “ tanyaku balik.

“ Hmm, aku baik-baik saja. “ Kulihat Tae Hwan hyung seperti memanggil stuff-nya.

“ Jooyoung!! “ Mataku seketika membesar (?) Mwo!!? Jooyoung!!? Joo..Jooyoung..Kang Jooyoung? Astaga, apa benar itu dia?

“ Tamuku “ sambung Tae Hwan hyung lagi. Aku lihat yeoja itu tidak terlalu menoleh ke arah ku dan langsung menunduk. Sial!  Aku tak bisa melihat wajahnya.

“ An..nyeong..hase..yo. “ sapanya sedikit ragu. Kurasa. Kalau benar itu bukan dia, seharusnya sikapnya tak perlu segugup itu. Kang Jooyoung..aku yakin itu kau. Sangat yakin.

 

Kyuhyun POV

Aku mengerjapkan mataku sekali, dua kali. Benar yeoja cerewet itu.

“ Chae Yeon-a..kemari^-^ “ kata eommaku. Aku mengernyit, eomma mengenal yeoja ini. Dan..siapa namanya tadi? Sepertinya tidak terlalu asing di telingaku.

“ A..ah..ne, ahjumma. “ Aku kembali menoleh ke arahnya. Wajahnya shock sekali sepertinya. Aku akui, saat seperti itu..wajahnya justru terlihat lebih cantik. Astaga! Apa yang sedang kau pikirkan Cho Kyuhyun!

“ Ya~ini orang yang ahjumma bilang padamu tadi. Cho Kyuhyun. Apa kau masih ingat? “

“ Ingat!!? “ kataku dan Chae Yeon serempak. Aku melihat ke arahnya lagi. “ Bertemu dengannya saja aku belum pernah. “ katanya

“ Yak! Sekarang kau sedang bertemu denganku. “ Bodoh..Dia melirikku sinis.

“ Eomma, apa sebelumnya kita pernah dekat dengan keluarga ahjumma ini. “ sambarku.

“ Dekat? Istilah apa yang harus eomma katakan kalau kita ini jauh lebih dari dekat? Terutama kau…. “eomma menunjuk ke arahku. “ Dan kau juga kau Lee Chae Yeon. “  tambahnya lagi.

 

Chae Yeon POV

“Dekat? Istilah apa yang harus eomma katakana kalau kita ini jau lebih dari dekat? Terutama kau…. “kulihat ahjumma menunjuk ke arah namja itu. “ Dan kau juga kau Lee Chae Yeon. “  tambahnya lagi.

“ Ne? “ kataku bingung. Apalagi ini? Kenapa aku tidak mengerti sama sekali.

“ Eomma, ahjumma, ahjussi..sebenarnya apa ini? “

“ Bagaimana kita akan melakukan pernikahan ini? Kau dan Kyuhyun saja tak ingat sama sekali “

“ MWORAGO!!? “ teriaku dan kyuhyun. Lagi-lagi kami berbicara bersamaan.

“ Aigoo..apa kalian tidak ingat sama sekali? Bahkan, sifat kalian yang dulu, masih ada sampai sekarang. “ Kini ahjussi, yang berbicara.

“ Eomma! Sunggu, aku tak main-main! Jelaskan apa yang eomma bicarakan, kenal..dekat..pernikahan dan..apalah yang lain. “ desakku.

“ Yeon-a. Dulu kau sering sekali dipanggil dengan sebutan itu. Kau tau? Sebutan itu bukan berasal dari eomma. Yeon-a…sebutan hanya boleh digunakan oleh namja yang ber-usia sepantar denganmu. Cho Kyuhyun. Kyunnie oppa, dulu kau juga sering memanggilnya dengan sebutan itu. Eomma tak tahu, kenapa kau bisa memanggilnya ‘oppa’, saat itu usia kalian sama, hanya jarak beberapa bulan. Kau 3 Oktober dan Kyuhyun 3 Februari. Eomma benar kan? Hanya beberapa bulan, Karena tangal ulang tahun kalian sama, tanggal 3. Appa-mu…sangat senang melihat kalian bermain bersama, kau tau Chae Yeon-a? Terkadang, appa-mu suka berpikir untuk menikahkan kalian saat itu juga. Kalian bisa pikirkan sendiri, seberapa dekat kalian pada waktu itu. “ jelas eomma.

Aku mencoba mengingat kembali masa itu. Hhh..hasilnya tetap sama, nihil. Aku belum ingat apa-apa sampai sekarang. Cihh..terdengar seperti orang lupa ingatan, kan?

“ Sampai pada waktu appa-mu koma…. “ tambah ahjussi tiba-tiba. “ Beliau sempat berkata bahwa dia akan sangat senang jika nantinya kalian akan menikah. Appa-mu bukan berarti memaksa, tapi dia yakin itu takdir. Chae Yeon, kau pasti tahu betul soal ini, setelah ahjussi dan appa-mu berbicara tidak sampai 1 jam, appa-mu sudah tidak berada di dunia yang sama dengan kita. “

“ Ahjussi..aku tahu betul saat itu, tolonglah..jangan di bahas lagi. “ kataku sopan.

“ Ah..satu lagi, dulu selang waktu 1 minggu, kami semua pindah ke Australia. Ahjumma masih ingat wajahmu saat itu, sangat marah. Karena Yeon-a itu harus ditinggalkan oleh Kyunnie oppa-nya. Saat itu, kau sangat marah pada Kyuhyun, karena dia tidak memberitahu sebelumnya padamu. Kyuhyun, sangat mengerti perasaanmu saat itu. Jadi dia, sangat menerima, jika kau sangat membencinya saat itu.”

“Ahjumma..sudahlah, kau jadi seperti mendongeng. “

“ Itu lebih baik di lakukan supaya kalian mengingatnya, kau seperti terkena amnesia sesaat. “

Aku memkasakan untuk senyum. Astaga, semua orang menjelaskan panjang lebar padaku dan kyuhyun..eh? ternyata namanya Kyuhyun? Namanya bagus sekali, tidak seperti orangnya.

 

Kyuhyun POV

Rasanya kepalaku ingin pecah. Apa-apaan itu? Yeon-a…Kyunnie Oppa. Apa benar, aku yang menciptakan sebutan itu? Astaga, apa masa kecil-ku terlalu menjijikan?

“ Ya~sebaiknya kita pulang sekarang. Ini sudah hampir malam. “ kata appa. “ Pembicaraan akan kita lanjutkna besok. “ tambahnya lagi.

“ Apa permasalahan ini belum bisa dikatakan selesai? “

“ Masalah pernikahan kalian. Itu belum dibicarakana sama sekali. “

“ MWORAGO!!? “ lagi-lagi kami berbicara bersamaan.

“ Aigoo..kalian ini membuat eomma gemas saja. “ Gemas? Adanya aku yang gemas pada eomma. Pernikahan? Bahkan, aku sama sekali tidak berniat mendengar istilah itu, tch..

“ Ny. Lee..kami semua pamit, senang bisa bertemu kembali. “

“ Ah..ne^^, kami juga senang bisa bertemu kembali. “

“ Chae Yeon-a, kau satu sekolah dengan Kyuhyun bukan? “ kata eomma.

“ Ne~_~ “ jawabnya malas.

“ Kalau begitu, sering-seringlah pulang dengan Kyuhyun, ahh..bahkan kalian juga bisa berangkat bersama, itu akan lebih baik. “

“ Lebih baik? “ sambarku.

“ Yak!! Siapa kau? Ikut campur saja. “ omelnya.

“ YAK!! Yang sedang berbicara itu eommaku, urusanku mau ikut campur apa tidak. “

“ Bodoh! Tidak usah diperjelas, aku sudah tau ini eomma-mu. “

“ Yayaya…sudahlah, kenapa kalian jadi bertengkar seperti ini. Kalian sudah kenal lama, memang? “  Sekarang kulihat appa melihat kea rah Chae Yeon.

“ Aku tidak merasa pernah bertemu dengannya. “

“ Kau yakin akan tetap mengatakan itu, jika kau sudah ingat masa kecilmu? “

“ Appa! Sudahlah.. “ kataku tiba-tiba.

“ Hah! Baiklah-baiklah. Chae Yeon-a, kau besok datang ke rumah kami, arra? Kita akan membicarakan masalah pernikahan kalian dan makan malam bersama. Ah…ahjussi sudah lama tak makan malam dengan keluargamu. “

“ Ne!!? “

“ Yeobo..dia masih belum mengerti tentang itu. “

“ Ah..dasar anak muda, ingatannya mudah sekali hilang. “

“ Ahjussi……. “  Cihh, nada bicaranya manja sekali.

***

Eunhyuk POV

“ Bagaimana sekolahmu? “ Tanya Tae Hwan hyung.

“ Hmm..baik-baik saja. Hyung, ngomong-ngomong tempatmu sudah banyak perubahan. “

“ Ya~ kau tahu? Sekarang, kusiapkan kamar tidur di lantai dua. “

“ Kamar tidur? “ tanyaku bingung.

“ Yak! Sejak kapan kau jadi polos begini, hah? “

“ Hyung! Apa maksudmu? Sungguh aku tak mengerti. “

“ Kau akan tau sendiri, saat otakmu sudah kembali normal lagi. “

“ Kau pikir otak-ku sedang tidak normal, hah?! “

“ Mungkin. “  Apa maksudnya? Kamar tidur di Club? Apa gunanya, hah!? Aku melihat-lihat sekeliling Club ini. Astaga, yeoja-yeoja itu sangat mengganggu pemandanganku. Yeoja? Tiba-tiba aku berpikir tentang Jooyoung. Dimana dia? Aku melihat ke arah bar. Bodoh sekali, tadi kau menutup-nutupi wajahmu, sekarang? Kau pikir? Aku tidak bisa mengenali seseorang, begitu? Sayang sekali, ingatanku ini sangat kuat, nona Kang!

“ Hyung! Aku kesana dulu ya… “

“ Hmm? Ah..baiklah, bersenang-senang saja. “  Aku bangkit dari tempatku dudukku. Lalu berjalan ke arah bar itu.

“ One bir, please. “

 

Joooyung POV

Apakah Hyuk Jae mengenaliku? Ya tuhan..semoga saja tidak.

“ One bir, please. “  Aishh..tamu luar lagi,hah?

“ Sure, sir. “  Aku mengambil bir di rak minuman, lalu berbalik dan kudapati……HYUK JAE…ASTAGA! Habislah aku. Aku langsung sedikit mengalihkan wajahku.

“ Tidak perlu kau tutupi. Aku sudah tau itu kau. “

“ Kau bekerja disini? “ tanyanya .

“ Kau bisa lihat sendiri. “ kataku sambil menuangkan bir kedalam gelasnya.

“ Kau tak ada waktu karena ini? “

“ Hmm.. “ Astaga, dia masih membahas soal ini.

“ Kau dekat dengan sanjangnim? “  Kenapa pembicaraan ini jadi lebih terlihat seperti basa-basi.

“ Ne? “

“ Hyung-mu “

“ Ahh..hmm, aku sangat dekat, wae? “  Lihat? Benar kataku, basa-basi sekali.

“ Ani. “  Aku kembali melayani pelanggan-pelanggan yang lain. Yah..wajah mereka sudah tak asing lagi bagiku, yang benar saja, hampir setiap kali mereka kesini.

“ Ya! Aku tambah lagi. “ teriaknya. Aku kembali menuangkan bir kedalam gelasnya.

“ Kau suka minum? “

“ Tidak terlalu. “  Aku melihat dia meneguk bir itu dengan cepat. “ Lagi. “

“ Tak terlalu kau bilang? Cih… “ Kali ini aku masih menuangkan bir ke dalam gelasnya.

“ Lagi! “

“ Yak! Kadar alchohol dalam bir ini sangat tinggi, kau bisa mabuk. “

“ Yak!! Kau jangan omong! Cepat tuangkan lagi! Ppali! “  Astaga, bagaimana pun juga dia teman sekolahku.

“ Eunhyuk-a! Aku keluar sebentar, ada urusan mendadak. Kau jangan terlalu banyak minum, nanti kau bisa mabuk. “ Ku lihat sanjangnim berbicara pada Hyuk Jae. Tunggu..tunggu..apa katanya tadi? Eunhyuk?

“ Ah..tenang saja hyung, tidak akan. “

“ Jooyoung-a! Kau kerja yang baik, arraseo? “

“Ah..ne, sanjangnim. “ Aku menunggu sampai sanjangnim benar-benar keluar.

“ YAK!!! Namamu Eunhyuk!!!!? “ tanyaku kesal. Dia seperti tersedak karena tertawa saat minum.

“ Bisa kau ulang? “  Pasti setelah ini aku akan jadi bahan lelucon untuknya.

“ YAK! APA NAMAMU EUNHYUK? APA MASIH KURANG JELAS!!? “ teriakku.

“ Tak perlu beteriak nona Kang!! Aku ini ada di depanmu. “

“ Kau yang memintaku untuk mengulang, tuan Lee! “ kataku tak mau kalah.

“ Tapi apa aku meminta-mu untuk berteriak? “ kali ini dia yang berteriak. “ Itu hanya sekedar basa-basi, kau tahu?  Yang benar saja, Eunhyuk atau Hyuk Jae itu sama saja. Kau payah sekali, kau tidak mengenalku memang, hah!? “

“ Mengenalmu? Melihat wajahmu saja, sudah tak ada niat sama sekali. “

“ Oh..begitu.. “ hhh..meremehkanku ternyata.

“ Ish..Kau menyebalkan!! “

“ Menyebalkan? Sebutan baru untuk-ku? Terima kasih, itu keren. “ SIALAN!! BENAR-BENAR MEREMEHKANKU, HAH!?

***

Chae Yeon POV

Math Class

08.12 AM

“ Woah..ngantuk sekali aku hari ini. “ Aku menguap. Aku melihat ke sebelah Jooyoung. Ish..dia bisa-bisanya tidur pada jam pelajaran. Aku kembali melihat ke arah seoseongnim. Astaga, apa yang dijelaskannya itu, aku tak mengerti sama sekali. Matematika apalagi. Mood-ku sedang turun drastis hari ini, mengingat kejadian sore kemarin. Cho Kyuhyun, sekarang aku tahu namanya.

***

“ Jooyoung-a! Ireona!! Ppali!! Kau pikir kau sedang tidur nyenyak di kasurmu, hah? “ aku menggoncang-goncangkan tubuhnya.

“ Yak! Ppali..ini sudah jam istirahat. “ Dia mulai membuka matanya. “ Jinjjayo? “

“ Aish..aku mati kebosanan saat pelajaran tadi. “ Cih..dia masih setengah sadar rupanya.

“ Tidurmu nyenyak? “ sindirku.

“ Hm? Tidak terlalu.”

“ Tidak terlalu? Kau lihat..buku tulismu basah karena air liur yang kau keluarkan tadi, saat kau tidur. “ Kulihat Jooyoung langsung memeriksa buku tulisanya itu.

“ Ya~aku hanya bercanda! “ kataku sambil menyenggol lengannya. Yah…memberi kesan bahwa itu benar-benar bercanda.

“ Tidak lucu sama sekali. “ katanya sinis. Tch..Kang Jooyoung! Kau mengingau, hah!? Aku bilang bercanda, bukan lucu.ckck.

“ Aku ingin ke perpustakaan, kau mau ikut? “ kataku mengalihkan pembicaraan. Dia hanya menggeleng tanpa melihatku, sepertinya dia bersiap untuk melanjutkan tidurnya. Kebo sekali. Aku meronggoh tasku, mengambil buku dan kartu perpustakaan. Jam istirahat adalah jam yang paling menyenangkan. Tapi, untuk sekarang sepertinya tidak. Sudah kubilang, mood-ku sedang sangat buruk saat ini. Perpustakaan, mungkin tujuan yang tepat. Sunyi, tak ada orang-orang yang berisik.

“ Mengembalikan buku. “ kataku datar saat sudah sampai di perpustakaan. Aku melirik pada orang yang berada disebelahku, benarkah ini siswa Chunwa High School? Namja ini, imut sekali. Pasti dia kelas 10. Aku tidak pernah bertemu sebelumnya.

“ Kartumu? “ Tanya penjaga perpus itu.

“ Ah..” aku meronggoh saku jasku, lalu memberikan kartuku pada penjaga itu. Aku kembali melirik namja disebelahku. Sepertinya dia sedang memperhatikan kartuku.

“ Kau Lee Chae Yeon? “ tanyanya tiba-tiba. Astaga, tak sopan sekali dia, kenapa tidak memanggilku dengan embel-embel sunbaenim?

“ Ne? “ tanyaku bingung. Dia mengeulurkan tangan padaku. Jangan bilang dia ingin berkenalan denganku. Jangan sekarang! Tolong jangan sekarang! Mood-ku sedang tak terlalu bagus hari ini. Maksudku..aku malas basa-basi saat ini.

“ Lee Sungmin. “ katanya. Omona! Senyumnya! Kalau seperti ini, bisa-bisa moodku meningkat menjadi paling tinggi. Aku tidak membalasnya, hanya mengisyaratkan, bahwa aku tak mengerti maksud omongannya.

“ Mading sekolah. Acara akhir semester tahun ini. “ Aku mencoba berpikir sejenak. Mading sekolah? Acara akhir semester tahun ini? Sungmin…Sungmin…Lee Sungmin? Ah…sepetinya aku ingat.

“ Arraseo, couple sing and dance, eo? “

“ Ah..benar!! “  Yang benar saja, berarti dia itu kelas 12. Acara itu kan hanya diadakan untuk kelas 12 saja.

“ Kau kelas 12? “ tanyaku langsung.

“ Hmm.. “  Astaga, wajahnya itu tidak mendukung sama sekali.

“ Lee Chae Yeon, ini kartumu. “ aku menoleh ke arah penjaga perpus.

“ Gamsahamnida! “ aku mengambil kartuku lalu berjalan keluar. Aku menoleh kebelakang, ternyata dia mengikutiku. Hah..sepertinya aku akan memulai basa-basi ini.

“ Kau baru, disini? Sepertinya aku tak pernah melihatmu. “

“ Hmm.aku baru pindah. “

“ Kelas 12? “

“ Yyyiaap. “ katanya sambil mengangguk.

“ Kenapa baru pindah saat kau kelas 12? Tanggung sekali. “

“ Appaku. Biasa..urusan pekerjaan, mengahruskan keluargaku untuk pindah. “

“ Kau pindahan dari mana? “

“ Dyeongga School, Busan. “

“ Arraseo! “

“ Chae Yeon-ssi! Aku harus kembali ke kelas sekarang! Senang bisa berkenalan denganmu. Acara untuk nanti kita bicarakan besok. “  Ahh..bahkan aku lupa soal itu, aku juga baru ingat dia adalah ‘couple’ ku nanti.

“ Annyeong “ katanya sambil melambaikan tangan padaku dan pergi. Aku hanya membalas bungkukan dan senyuman itu saja hanya sekedar basa-basi. Mataku mengikuti arah kemana dia pergi. Aku tak habis pikir, wajahnya itu sangat tidak mendukung dengan umurnya saat ini. Wajahnya jauh lebih muda dengan umurnya.

“ Ikut aku sekarang. “ Tubuhku menegang. Kenapa tiba-tiba ada seseorang yang berbicara tepat ditelingaku. Aku diam. Masih diam, tak bergerak sedikitpun. Aigoo..aku seperti sedang berperan dalam film-film horror. Seakan-akan disini tak ada orang sama sekali, gelap, sepi. Cihh..berlebihan sekali.

“ Bodoh, kau tak dengar aku? Ikut aku sekarang!”  Bodoh!? Aku langsung cepat menoleh kebelakang. Tuan Cho, kau mau mati muda,hah!!!?

“ ANI! “

“ Yak! Ada yang harus aku bicarakan! “ tiba-tiba dia menarik lenganku dan menyeretku pergi.

“ Shireo!! “ aku melepaskan pegangan tangannya itu.

“ Bicarakan saja disini. “ lanjutku lagi.

“ Tidak bisa, disini banyak orang! “

“ Lalu mau kau dimana, hah!? Sekolah itu pasti selalu ramai! Tch..bodoh sekali “

“ Halaman belakang. Setidaknya disana tidak terlalu ramai.” Dia langsung menarik lenganku. Menyeret pergi ke halaman belakang. Aku melepaskan genggamannya itu dengan kasar saat sudah sampai. Memang benar, disini tidak terlalu ramai. Hhh..dia pasti selalu benar dan aku benci akui itu.

“ Apa yang mau kau bicarakan? Cepat, tak perlu basa-basi. “

“ Cek ponselmu. “

“ Ponselku tertinggal tadi. Ada apa memang? Langsung saja pada permasalahannya. “ Dia lalu menyodorkan ponselnya tepat di depan wajahku. Dahiku mnegkerut.

“ Baca ini. “ aku melihat ke arah ponselnya. Membaca tulisan per-tulisan yang tertera pada ponselnya.

“ MWORAGO!!? Apa-apaan ini? Siapa yang mengirimnya? “ tanyaku setengah teriak.

“ Tebak saja. Pasti kau tahu. “

“ Ahjumma! “ tebakku. Ah..bahkan tidak seperti tebakkan, aku yakin aku benar.

“ Hmm. “ jawabnya singakat.

“ Shireo! Aku tak mau! “

“ Ya!! Kau kira aku mau!? Berhadapan denganmu saja, aku harus berpikir berulang kali. Kalau bukan demi kaset gameku, aku tidak akan memberi tahu ini padamu. “

“ Kaset game-mu? Hanya demi kaset game-mu? Cih..itu urusanmu, bukan urusanku. Kau urus saja sendiri. Aku tidak peduli sama sekali!!. “ Aku langsung berbalik dan berjalan pergi. Tapi sepertinya tidak bisa, Kyuhyun menahanku. Aku berbalik lagi dan melihatnya. Dia hanya diam.

“ Mwo!!? “ kataku tak mengerti. Tiba-tiba dia memperkecil jarak diantara kami dengan memajukan kakinya selangkah. Apa yang mau kau lakukan, Cho Kyuhyun? Astaga. Dia memajukan kakinya selangkah lagi dan memasang senyum evilnya. Bahkan Edward Cullen si Vampir yang senyumannya mengerikan itu sekalipun akan kalah mengerikannya dengan mahkluk satu ini. Kau tahu? INI…BENAR-BENAR..M-E-N-G-E-R-I-K-A-N. Aku melepaskan genggamannya kembali.

“ Baiklah! Aku pulang denganmu nanti. “ Hhh..sial! Aku kalah kali ini. Hanya karena sikapnya yang mengerikan ini? Ck..Lee Chae Yeon pengecut sekali.

“ Kau cepat sekali berubah pikiran. “ Kulihat dia mengecek jam tangannya. “ Kuhitung..tak sampai 1 menit. “ dia menyeringai. Arghh!! Aku menyesal harus mengalah dengannya. Lihat saja! Aku muak melihat tampak kemenangannya itu. Cho Kyuhyun!!! Lain kali aku tidak akan mengalah denganmu!! Catat itu!!

“ Kenapa kau cepat sekali berubah pikiran? “ kali ini dia tersenyum. Herghhh!! Sok imut sekali! Dasar licik! Aku tahu sikapnya tadi hanya memancingku saja. Dan sekarang..aku tidak mungkin memberi tahu alasan ini padanya.

“  Tak perlu kau jawab Chae Yeon Lee. Aku tau kau memang sangat ingin pulang dengaku. “ Ish..sok inggris sekali dia.

“ YAK!!!! CHO KYUHYUN AWAS KAU!!!!!!!!!! “

***

Jooyoung POV

Hari ini aku kacau sekali. Tidur di kelas? Bahkan aku baru melakukannya sekali selama aku bersekolah. Datang terlambat, itu memang kebiasaanku. Tapi alasan datang terlambat tidak pernah kupakai untuk alasan tidur di kelas. Suatu penghargaan bagiku, hari ini aku tisak datang terlambat. Tapi, ada suatu penghargaan baru untukku. Hanya tidur dalam waktu 2 jam kurang. Gara-gara kau HYUK JAE!!!! Aku hampir tidak tidur kemarin seharian. SIALAN!! Hanya karena mengurusinya saja!!! Aku seperti orang kelebihan energy saja, berani sekali siswa sekolah seperti tidur hanya tidur kurang dari 2 jam. Bahkan kantung mataku semakin menjadi-jadi saja. Tch, sepertinya aku harus operasi menghilangkan kantung mata. Seperti artis-artis. Aku mencoba menegakan kepalaku, berusaha bangun maksudnya. Arghh..mataku berat sekali untuk dibuka. Aku melihat ke arah tempat duduk Chae Yeon. Chae Yeon kemana? Hanya ke perpustakaan lama sekalu. Aku berdiri dari tempat dudukku, sedikit menimbulkan suara keras dari bangku-ku. Cuci muka! Itu ide yang baik! Tidak tahan lama memang, pasti nanti aku akan ngantuk lagi. Tapi setidaknya, itu menunda ‘kekantukkan-ku’ LEE HYUK JAE SIALAN!! AKU BENCI KAU!!

***

Aku melangkahkan kakiku menuju toilet. Astaga, aku seperti mengigau saat ini. Aku masuk ke toilet itu. Hhh..tumben sekali, toilet wanita sepi. Biasanya dipenuhi yeoja-yeoja yang asik berdandan. Aku meuju wastafel, mebuka keran air itu, dan mencipratkan airnya ke wajahku. Aku menatap bayanganku di cermin. “ Ah.astaga! Sepertinya aku harus benar-benar melakukan operasi itu. “  “Wajahku menyedihkan sekali.” Tambahku lagi. Aku masih melihat bayanganku di cermin sampai tiba-tiba aku melihat dari cermin seseorang baru keluar dari bilik toilet. Ini bukan mimpi kan!!? Ke-ke-kenapa di toilet wanita bisa ada namja sialan jelek itu!? Tunggu-tunggu..aku pasti sedang mengingau. Iya..iyaa benar..ini efek karena hampir tidak tidur seharian dan mungkin aku terlalu lama dengannya, jadi..seorang yeoja saja bisa ku kira itu Hyuk Jae. Aku membalikkan tubuhku untuk melihatnya langsung. Ayolah..kenapa aku tak bangun-bangun dari mimpi ini.

“ YAK!! NONA KANG! APA YANG KAU LAKUKAN DISINI!!!?? “  1 Jawaban paling penting! Ini..sekali lagi kutekan INI BUKAN MIMPI. AKU TIDAK SEDANG BERMIMPI.

“ Bodoh! Yang seharusnya bertanya itu aku!! Kenapa kau ada disini!? Kau mengendap- ngendap masuk kesini? Untuk melihat yeoja-yeoja..begitu? Iya!? “

“ Kau pasti sedang mimpi indah di tidur siang nyenyakmu ini, hm? Bangunlah!! Ini toilet pria, ada-ada saja kau!! “

“ Kau lupa memakai kacamatamu memang ya? Matamu minus berapa, memang? Membedakan toilet saja kau tidak bisa, cih.. “

 

Eunhyuk POV

“ Kau lupa memakai kacamatamu memang ya? Matamu minus berapa, memang? Membedakan toilet saja kau tidak bisa, cih.. “  Aish! Yeoja ini benar-benar keras kepala sekali! Jelas-jelas tadi aku melihat tanda pria di pintu sebelum masuk, tak perlu lihat juga sebenarnya juga tidak terlalu masalah. Semua murid disini pasti sudah hafal betul dengan letak toiletnya. Tch..yang sedang tidur nyenyak sebenarnya aku apa dia, hah!?

“ Yak! Kubilang bangun, ayo bangun! Bilang saja, kau pura-pura salah toilet demi melihat namja yang berada disini. Kau pikir aku segampang itu, percaya padamu? ”  Tiba-tiba dari arah pintu toilet..aku mendengar suara kenop pintu dibuka. Sialan! Mau tidak mau, aku harus menjaga gadis ini agar tidask ketahuan. Yang benar saja, ini benar-benar toilet pria, pasti tak lain dari namja yang masuk kesini. Aku langsung cepat merangkulnya dan mendorongnya masuk ke bilik toilet. Bayangkan saja, apa yang dipikirkan orang jika melihat seorang namja dan yeoja berada dalam satu ruangan dang hanya berdua. Dan itu di toilet. Tch.mau taruh dimana nanti wajahku. Gadis ini tidak berontak sama sekali saat aku mendorongnya masuk, mungkin dia sudah sadar dari ‘mimpinya’ , tidak mengira ini toilet wanita lagi. Pasti dia sehabis tidur di kelas. Lihat saja! Penampilannya kacau sekali. Aku yakin dia pulang larut lagi setelah kerja. Aku mengunci pintu bilik itu. Memberi isyarat pada Jooyoung untuk tidak macam-macam, saat ini saja. Dia mengangguk kecil. Pasti dia berpikir sama denganku tentang pemikiran tentang orang lain. Ck..ternyata dia pintar juga. Aku menunggu 5 menit..7 menit. Sial! Kenapa jadi banyak sekali orang yang ke toilet. Aku menoleh ke arah Jooyoung. Astaga! Aku lupa melepas rangkulanku. Jadi selama itu aku memegangnya? Hhh..tumben sekali dia tak langsung respon melepasku dan mencaciku. Biasanya, aku hanya memaksanya saja, pasti dia langsung mencaciku habis-habisan.

“ Lepaskan tanganmu! “ Aku langsung melepaskan tangaku. Hh..baru saja aku pikirkan, ini sudah langsung terjadi.

“ Kau harus bayar padaku, karena kau sudah memegangku tanpa izin. “

“ Kau harus berlatih dance bersamaku karena aku sudah menolongmu. “  Haa..kau kira aku akan kalau dengan ancamanmu.

“ Kau kira ini bisa dikatakan menolong? Kau mendorongku dengan paksa untuk kesini. “

“ Kalau begitu, seharusnya kau menolak dari awal. “

“ Keadannya sangat mendesak. Jadi aku..mau tidak mau harus menerimanya dengan sangat terpaksa. “

“ Jadi kau mau menerima pertolonganku? “

“ Sudah kubilang itu tidak bisa dikatan menolong. “

“ Tapi kau menerimanya. “

“ Keadaan sangat terpaksa! Sudah kukatakan sejak tadi. “

“ Berarti kau mengaku salah? “

“ Salah apa? “

“ Ini toilet pria. “

 

Jooyoung POV

“ Ini toilet pria. “ SIALAN! KU BUNUH KAU LEE HYUK JAE!!

“ Kau diam kan? Berati kau salah. Sudahlah…mengaku saja. “

“ Jangan harapkan itu. “

“ Tetap saja kau salah. “

“ Terserah apa katamu! “  Aku kembali mengintip dari sela-sela pintu ini. Ayolah..bel cepat berbunyi. Dengan begitu kan, koridor sekolah menjadi sepi. Aku sudah muak berlama-lama dengan namja ini.

Kringgg…Kringgg….

Ahhh ternyata tuhan masih sayang padaku. Aku segera meraih kenop pintu bilik itu.

“ Kau mau kemana? “  Aku tidak menggubrisnya. Aku hanya diam, tidak menjawab pertanyaannya. Kemudian ku lanjutkan kegiatanku tadi.

“ Yak! Kau mau kemana? “  Dia menahan lenganku. Aku berbalik kearahnya.

“ Apalagi?! “

“ Kau mau kemana? “

“ Tentu saja ke kelas. Kau tak dengar ini sudah bel. “ jawabku.

“ Setidaknya tunggu sebentar lagi. Kau seperti tidak tahu keadaan sekolah saja, sekalipun sudah bel, tetap saja koridor sekolah masih ramai. “ jelas Hyuk Jae. Astaga! Kenapa aku bisa lupa tentang itu. Aku menepis tangannya.

“ Bayaranmu bertambah, karena memegangku lagi. “

“ Tch, kau matre sekali. Gajimu di Club memang belum cukup, hah!? “  Aish..aku tahu dia meledekku sekarang.

“ Tidak usah menyangkutkannya tentang Club. “

“ Kau lupa sesuatu tuan Lee! “ kataku lagi.

“ Mwo? “

“ Benar-benar tak ingat? “ tanyaku dengan nada menyindir.

“ Apa!!!? “

“  AKU YANG MENGURUSIMU SAAT KAU MABUK KEMARIN. GARA-GARA KAU! AKU HAMPIR TIDAK TIDUR SEHARIAN KEMARIN!!!!! “ teriakku.

“ Ne!? Kau yang membawaku kerumah semalam? “ tanyanya panik.

“ Kau tidak mengucapkan terima kasih padaku? “

“ Kang Jooyoung! Cepat jawab aku! “  Hhhhh! Dasar! Dia suka sekali memaksa!

“ Hmm… “ jawabku singkat.

“ Kau tahu alamat rumahku dari mana? “ tanyanya curiga.

“Kau pikir aku tidak punya akal? “

“ Sanjangnim. “ tambahku lagi.

“ Kau mengantarku sampai kamar? “

“ Hal tak penting begitu masih kau tanyakan? Sudah untung aku mau membantumu. “

“ Siapa yang membukakan pintu untukmu? “  Astaga! Apa aku sedang diselidiki sekarang?

“ Aku tidak mengenalnya, yang jelas dia perempuan. “

“ Jelas saja kau tidak mengenalnya, kau baru pertama kali bertemu dengannya”

“ Siapa itu? Noona-mu? “

“ Hmm.. “

“ Jinjja? Wajah kalian tidak mirip sama sekali. Noona-mu itu cantik sekali, tidak sepertimu! “

“ Tentu saja! Aku ini bukan yeoja! “

“ Untuk ukuran namja bodoh! Noona-mu cantik seharusnya kau itu tampan! “

“ Aku tampan. “

“ Tch..kau pikir kau tampan? Kau itu jelek! “

“ Kau pikir kau cantik? Kau jelek! “ kataku tak mau kalah.

“ Ya! Kau jelek! Tidak usah mengatai orang jelek, kau juga jelek! “

Clek…

“ Yak! Kalian apa yang kalian lakukan disini, hah!!? “  Jleb! Astaga! Aku mencoba melihat ke sumber suara. Mati aku sekarang! Mati!

“ Kau! Kau kenapa bisa ada disini? Jelas-jelas ini toilet pria! “ orang yang berbicara itu menoleh ke arahku.

“ Kenapa diam!!!? Yak! Jawab aku! “

“ Seoseonghamnida seoseongnim. “ kata Hyuk Jae akhirnya. Aku melirik ke arah Hyuk Jae. Pas sekali dia juga sedang melihat ke arahku. Aku langsung membuang tatapanku, lebih baik aku mencari objek yang lebih baik untuk dilihat.

“ Kalian berdua! Temui aku saat pulang sekolah, arra!!? “  Hyuk Jae mengangguk, tapi aku tidak. Demi tuhan! Aku malas sekali jika harus berurusan dengan sekolah! Gawat! Ini pasti akan jadi masalah.

 

Chae Yeon POV

Aku melihat ke arah tempat duduk Jooyoung. Kemana dia?

“ Seoseohamnida. “ tiba-tiba ada seseorang yang mengatakan itu dari arah pintu. Hmm? Jooyoung? Aku langsung cepat menoleh ke arah pintu.

“ Dari mana saja kau? “ Tanya seoseongnim.

“ Ruang kesehatan. “  eh? Jooyoung sakit?

“ Kau sakit? “

“ Sedikit pusing. “

“ Kau masih tetap bisa mengikuti pelajaranku? “  Kulihat Jooyoung hanya tersenyum kecil tanda meng-iya-kan.

“ Baiklah. Cepat masuk! “  Jooyoung hanya menunduk kecil dan langsung berjalan pelan ke arah tempat duduknya.

“ Kau sakit? “

“ Ani. “

“ Pusing? “

“ Sedikit. “  Hh..Kang Jooyoung manis, pusing atau sakit bukannya itu sama saja?

“ Kenapa kau tidak istirahat saja di ruang kesehatan? “

“ Ini pelajaran Biologi! Kau tahu akan sangat lemah di pelajaran itu. “

“ Pelajaran ini akan lebih memusingkan lagi. “

“ Aku tahu itu, tapi biarlah…akan lebih memusingkan jika aku hanya diam disana. “

***

Aish! Apa aku harus benar-benar menepati omonganku tadi? Pulang dengannya? Akan kupastikan itu hanya akan terjadi kemarin dan hari ini. Sial! Licik sekali dia!

“ Chae Yeon-a kau pulang duluan saja! Aku akan menemui Choi Seoseongnim di ruangannya. “

“ Kau membuat masalah ya? Sejak kemarin kau di panggil sana-sini terus oleh seoseongnim. “ gurauku

“ Aniya! Aku tak tahu sekarang ada apa! “

“ Yak~aku hanya bercanada. “ kataku sambil menyenggol lengannya.

“ Kau hati-hati dijalan. Aku kesana dulu, Annyeong! “ dia berlalu pergi sambil melambaikan tangannya padaku. Asal kau tahu Kang Jooyoung! Bisa-bisa aku tak selamat sampai rumah, karena kau tahu? Aku akan pulang dengan Cho Kyuhyun. Pria dingin yang mengerikan itu.

“ Hmm..Annyeong! “ balasku. Aku berjalan ke arah gerbang sekolah. Sial! Dia belum ada disana? Belum tahu saja aku paling tidak suka kalau harus menunggu. Jika aku kesana dan menunggunya, itu sama saja seperti aku yang terlalu mengharapkan. Tch..itu tidak akan terjadi. Aku lebih memilih berjalan-jalan di sekitar gerbang. Supaya tidak terlalu terlihat sedang menunggunya. Eh?  Jadi sekarang aku menunggunya. Aku merasa ada yang menepuk pundakku. Aku berbalik.

“ Kau menugguku lama? Ahh..ternyata benar, memang kau yang ingin pulang denganku. “  Aku menepis tangannya yang berada di pundakku.

“ Tidak! Aku baru disini. “ jawabku sinis.

“ Aku baru selesai pelajaran. “

“ Pelajaran apa memang? Bel bukannya sudah berbunyi dari tadi? “

“ Ahh! Benar kan berarti sejak tadi kau menugguku. “

“ Terserah! Cepat! Kau mau pulang apa tidak!!? “

***

Jooyoung POV

Masalah ini pasti akan dibesar-besarkan. Tch..sekolah ini keterlaluan sekali. Aku melangkahkan kakiku gusar menuju ruangan seoseongnim. Aku berjalan sambil menunduk. Tiba-tiba aku melihat sepasang kaki yang letaknya tidak terlalu jauh dariku. Aku mendongakkan kepalaku. Hyuk Jae. Tentu saja, dia juga terlibat dalam masalah ini. Masalah? Ini masalah? Hh..aku baru sadar sekarang aku terkena masalah. Aku melangkahkan kakiku memasuki ruangan mendahului Hyuk Jae. Aku mengetuk pintu itu, membukanya, membungkan badan sedikit, yahh…sekedar basa-basi. Seoseongnim menyuruh masuk dan duduk di ruangannya. Tidak lama Hyuk Jae juga ikut masuk.

“ Sekarang! Kalian jawab aku! Apa yang kalian lakukan tadi?! “

Kami diam.

“ Kalian masih tidak menjawabku? Baiklah… “

“ Jooyoung salah masuk toilet. “ jawab Hyuk Jae akhirnya. Aku melirik sekilas ke arah Hyuk Jae.

“ Kau salah masuk toilet? Kenapa bisa? “  Seoseongnim melihat ke arahku.

“ Aku sedang mengantuk. “ jawabku sesingkat mungkin.

“ Kau mengantuk? Kenapa bisa? “

“ Seoseongnim, semua orang pasti bisa mengantuk. “  Bodoh! Seperinya jaman sekarang murid itu lebih pintar dari gurunya.

“ Maksudku apa yang menyebabkan kau mengantuk di sekolah?! “  Deg! Sekarang aku harus menjawab apa? Sangat tidak mungkin, jika aku menjawab ‘ aku mengantuk karena kemarin hamir tidak tidur seharian karena harus bekerja ‘ Hhh..itu namanya aku mencari mati. Aku yakin jika aku menjawab itu, pasti seoseongnim tidak akan percaya. Bekerja? Pada masa SMA? Sepertinya jarang ada yang melakukan.

“ Kau tidak menjawab kan? Alasan kau mengantuk, itu berarti hanya ada-ada mu  saja. “  Aku menghela nafas. Astaga! Sekarang dia mulai menyalahkanku?

“ Apa? Kau mau mencari alasan lain? Itu berarti kau ada maksud lain untuk pergi ke toilet itu. “

“ Seoseongnim! Aku yakin dia benar-benar mengantuk saat mau ke toilet. “ kata Hyuk Jae. Tch..sekarang dia malah membelaku.

“ Kau yakin? Apa kau bisa memberi alasan yang bisa kupercaya selain mengantuk? Hm? “

“ Seoseongnim! Sungguh! Aku benar-benar mengantuk saat itu!! “  Astaga! Aku tak percaya sekarang aku sedang mengemis kepercayaannya.

“ Lalu apa alasanmu untuk mengantuk!!!? Kau pikir apa yang dipikirkan orang-orang jika melihat dua orang yeoja dan namja hanya berdua di toilet!? Bisa saja orang itu berpikirkan yang tidak-tidak.. “   Jadi, dia pikir kami melakukan sesuatu yang tidak-tidak? Benar-benar!!

“ Seoseongnim adalah orang yang berpikir tidak-tidak? “ tanyaku. Pasti jawabannya adalah iya.

“ Iya. “

“ Maksudmu? Mengira kami melakukan sesuatu yang tidak-tidak? “ kini Hyuk Jae yang bertanya.

“ Itu kau tahu persis. “

“ Seoseongnim, seingatku tadi kau masih melihat kami saat kau masuk toilet. Melihat kami sedang tidak melakukan apa-apa.“ kataku.

“ Lalu, kalau kau sudah tau kalau salah toilet, kenapa kau tidak keluar daritadi?“

“ Niatku memang ingin keluar langsung, tapi tiba-tiba ada siswa yang masuk ke toilet. Jadi kami bersembunyi dulu di bilik toilet, kami sengaja menunggu bel berbunyi, supaya tak banyak orang di koridor sekolah. Baru setelah itu kami keluar. “

“ Bel sudah berbunyi. Kenapa tadi kalian tidak langsung keluar? “

“ Saat kau masuk, kami baru mau keluar. “

“ Tapi aku tidak melihat tanda-tanda itu dari kalian. “

“ Mungkin kau tidak terlalu memperhatikannya. “ kata Hyuk Jae.

“ Kalian melawanku!!? “ nada biacaranya semakin tinggi saja.

“ Kami tidak melawanmu. Tapi kami hanya memberi pembelaan. “

“ Tidak ada bukti yang kuat. “  Benarkan? Kubilang apa, pasti masalah ini akan dibesar-besarkan. Aku sudah lelah menghadapi seoseongnim satu ini. Aku tidak pernah menemui guru yang memojokkan muridnya sendiri.

“ Kau percaya saja dengan pendapatmu sendiri! Percuma saja, aku memberi berbagai alasan, sepertinya kau tidak akan percaya padaku. “

“ Baiklah, aku anggap kalian melakukan sesuatu yang TIDAK-TIDAK!! “  seoseongnim mengangkat kedua tangannya membentuk ‘V’ lalu menggerakannya  ke bawah-atas-bawah-atas. Satu lagi, aku juga tidak pernah bertemu guru yang menuduh muridnya

“ Kau tidak bisa menolak! Karena kau yang meminta perca……… “

“ Bisa aku keluar sekarang? “ aku memotong pembicaraanya.

“ Hmm? Silahkan. “  Kukira, seoseongnim akan tambah memarahiku karena aku memotong pembicaraanya. Aku langsung beranjak pergi dari ruangan itu. Biarkan saja, aku tidak memberinya salam sebelum pergi. Aku melangkahkan kakiku kasar. Aku benar-benar sedang tidak mood setelah ini. Ah..bahkan aku lupa, sekarang seharusnya aku sudah berada di Club. Aku benar-benar terlambat sekarang. Pasti sanjangnim akan memarahiku habis-habisan. Pantas saja, minggu-minggu ini aku sering sekali datang terlamabat. Langkahku terhenti saat seseorang menahan lengaku. Pasti Hyuk Jae.

TBC

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s