Me, You, and Us [ Part 3 ]

 

Author :  amryeong

Cast     :  Lee Hyuk Jae, Cho Kyuhyun, Kang Jooyoung, Lee Chae Yeon

Genre  :  Romance, Friendship

Length :  Chapterd

Rating :  PG+15

 

Jooyoung POV

“ Lepaskan! “ bentakku.

“ Tidak! “

“ Kubilang lepaskan!!! “

“ Aku tahu hari ini kau kerja. Aku antar kau sampai Club. Ini sudah sangat lewat dari jam kerjamu, aku benarkan? Jadi tidak usah menolak. “  dia langsung menarikku pergi

“ Tidak usah sok peduli padaku! Kau kira aku anak kecil! Aku bisa sendiri! “  Hyuk Jae tidak menggubrisku. Dia tetap menarikku sampai tetap berada di mobilnya.

“ Cepat masuk! “ perintahnya.

“ Aku bilang aku bisa sendiri! “ tolakku.

“ Nona Kang! Kubilang masuk! “ Sial!! Dia memakai kata-kataku barusan. Dia sedikit mendorongku masuk ke dalam mobilnya, dia berjalan berbalik mengambil tempat di kursi kemudi. Dia menstarter mobilnya dan langsung mengemudikannya. Aku memandang Hyuk Jae dendam! Aku sangat membecinya! Suka sekali memaksa orang! Dan..satu lagi, apa yang kupikirkan sampai aku dengan mudahnya mengikuti kemaunnya. Tiba-tiba dia melihatku sekilas. Aku langsung memalingkan wajahku.

“ Mwo? “

“ Ani. Kau percepat saja kecepatan mobilmu, aku sudah benar-benar terlambat saat ini. “  Aku mengambil ponselku yang berada di saku jasku. 18.45 PM. Aku sudah terlambat 20 menit. Hhh…habislah aku. Tiba-tiba kulihat Hyuk Jae menyodorkan ponselnya ke arahku.

“ Mwo!? “

“ Masukan nomer ponselmu! “  Aku menatapnya bingung.

“ Aku tak mau! “

“ Masukan cepat! “

“ Kau memaksaku? “  Aku langsung meraih ponselnya. Bukan memasukan nomer ponselku. Tapi, aku menaruh kembali ponsel itu ke dalam saku jasnya.

“ Konsentrasi dalam mengemudi! Aku tidak mau mati muda! “   Kulihat dia mengeluarkan ponselnya lagi. Hhh..keras kepala sekali!!

“ Masukan cepat! “

“ Untuk apa, ha…!? “  Aku belum sempat menyelesaikan perkataanku saat sebuah tangan (?) menyekap mulutku. Aku tersentak. Bingung. Karena sentuhan tangannya itu, tapi aku langsung menyingkirkan tangan itu dari mulutku. Lee yuk Jae!! Awas kau!

“ MWOYA!!? “ kataku setelah melepaskan tangannya dari mulutku.

“ Kau berisik sekali! Aku pusing mendengarnya! “

“ Kalau begitu kau tidak perlu repot-repot untuk meminta nomer ponselku! “ teriakku.

“ Ya, kau yang membuat repot sendiri, apa susahnya hanya memasukan nomer ponsel saja. “

Aku melihatnya malas, sungguh susah sekali berdebat dengan namja satu ini. Sangat sangat terpaksa, aku kembali meronggoh saku jasnya, mengambil ponselnya dan memasukkan nomorku pada ponselnya. Aku kembali menaruh ponsel pada saku jasnya.

“ Jangan bicara padaku lagi! Jalankan saja terus mobilnya. “

***

Saat sampai di Club, aku langsung turun dari mobil tanpa mengatakan apapun pada Hyuk Jae. Ck, aku tidak sopan sekali. Biarkanlah, toh dia yang menawarkan diri untuk mengantarkanku, bukan aku. Aku berlari kecil memasuki tempat kerjaku dan pasti sajangnim telah menuggu dengan tanduk ganasnya itu. Mengerikan.

“ KAU DARI MANA SAJA, HAH!!!? “ geram sajangnim.

“ seo-seohamnida, sajangnim. “ kataku sambil menunduk.

“ Ini sudah sekian kalinya kau terlambat!! Kau pikir kali ini aku akan memaafkanmu, begitu? “

“ Maaf hyung, tadi kami belajar bersama, aku lupa melihat waktu. Jooyoung sudah beberapa kali mengingatkanku, tapi itu ku abaikan. Tugas kami terlalu banyak. “  Aku menoleh pada sumber suara. Hyuk Jae. Dia pikir apa yang dia lakukan?

***

 

Kyuhyun POV

“ Ya, menurutmu apa dulu kita berteman dekat? “ tanyanya. Aku tidak menoleh ke arahnya, masih tetap lurus pada pandanganku.

“ Mollaseo. “ jawabku singkat.

“ Jangan-jangan ini hanya akal-akalan eomma, supaya kita menerima perjodohan ini. “  Perjodohan? Hh, aku mendengar istilah itu lagi.

“ Kita? Aku tidak menerima perjodohan ini. “

“ Yak! Aku hanya berandai-andai saja. Aku juga sangat tidak mau menikah denganmu! Kau jelek! Tidak menarik mintaku sama sekali. “

“ Kau juga jelek! Dari atas sampai bawah, semuanya rata! Tidak menarik! “

“ Yak!! Apa kau bilang!? “

“ Dari atas sampai bawah, semuanya rata! Kau tidak menarik sama sekali. “ ulangku. Detik kemudian dia sudah memukul kepalaku dengan buku yang dia bawa.

“ YAK!!! “  Aku memukul kepalanya balik.

“ Hey!  Anak muda, sepasang kekasih tidak baik jika bertengkar di jalanan, lebih baik kalian membicarakan masalah kalian secara damai “ tiba-tiba ada seorang ahjumma yang berbicara pada kami.

Apa!!? Sepasang kekasih!? Apa aku dan Chae Yeon benar-benar terlihat seperti itu? Mata ahjumma itu perlu di periksa lagi, sepertinya.

“ Ah-ahjumma…kami bukan sepasang kekasih.” elak Chae Yeon.

“ Aigoo, kalian bukan sepasang kekasih, tapi tingkah kalian seperti sepasang kekasih. Ahh, sudahlah, selesaikan masalah kalian. Jangan bertengkar lagi, eo? “  Ahjumma itu pergi berlalu, meninggalkan kami.

“ Aish, mata ahjumma itu buta apa dia lupa memakai kacamata? Benar-benar. “ kataku.

“ Yak! Tidak boleh bicara seperti itu pada orang yang lebih tua! “

“ Aku tidak terima ucapannya! “

“ Bicara yang baik dengannya, tidak perlu mengumpat seperti itu. “

“ Kau sudah bilang padanya kan, bahwa kita bukan sepasang kekasih? Tapi tetap saja, dia abaikan. “

“ Biarkanlah, ahjumma itu juga sudah pergi. Tidak usah dibahas lagi. “

“ Kau ingin sekali ya? Dikira orang-orang bahwa kau kekasih ku? “ godaku.

“ Yak!! Naega eonje!!? “

“ Kau bilang perkataan ahjumma itu sudah tidak usah dibahas lagi, berarti sekian persen kau menyetejuinya. “

“ CHO KYUHYUN!!!!! “

***

 

Chae Yeon POV

Akhirnya kami sampai rumah. Ah, ternyata rumahku dan Kyuhyun benar-benar bersebelah. Aku tidak menyangka punya tetangga sepertinya. Hmm? Itu ahjumma? Kenapa dia ada diluar?

“ Ya~~eomma tahu kalian akan pulang bersama. “  Aku tersenyum miris. Jadi alasan itu kenapa ahjumma berada diluar. Tidak penting sekali.

“ Eomma! Kembalikan semua kaset gameku. Aku sudah pulang bersamanya kan? “ kata Kyuhyun tiba-tiba. Ahh, aku lupa, kami pulang bersama hanya demi menyelematkan kaset game-nya kan. Tch, berarti disini aku yang dirugikan.

“ Kau pulang dengan Chae Yeon setiap hari, setelah itu baru akan eomma kembalikan. “

“ Eomma! Mana bisa begitu!? Pulang dengannya? Lebih baik aku tidak memainkan psp-ku selama 1 bulan! “

“ Yak! Kau kira akan aku akan mau pulang denganmu lagi!? Jadikan itu sebagai mimpi indahmu! “

“ Ya..ya..ya, mana bisa bertengkar seperti itu, sudahlah. “ kata ahjumma. Padanganku beralih pada ahjumma. Aku menghela nafas pasrah. Untuk kali ini saja, biarlah ahjumma berhasil melerai aku dan Kyuhyun. Aku sedang lelah.

“ Aku masuk dulu. “

***

 

Club

10.15 PM

Jooyoung POV

Sungguh aku masih memkirkan sikap Hyuk Jae tadi. Dia membelaku? Setelah kejadian aku memarah-marahinya? Dia tetap membelaku? Hyuk Jae tak seburuk yang kupikirkan.

“ Kang Jooyoung. “

“ Ah? Ne, sajangnim? “ jawabku. Aku sedikit takut mengahadapinya, setelah sajangnim memarahiku.

“  Kau benar mengerjakan tugas sekolah, sampai bisa kau terlambat? “

“ Ne. “  Kuusahakan nada raguku tidak terdengar supaya tidak ketahuan berbohong.

“ Kau temannya Hyuk Jae? Kenapa tak bilang sejak dulu, apalagi kau teman sekelasnya kan? “

“Aku baru mengenalnya, kami baru sekelas tahun ini. “  Hyuk Jae! Gara-gara kau, aku jadi harus mencari-cari alasan.

“ Kau baru mengenalnya? Yang benar saja, Eunhyuk sepertinya akrab sekali denganmu. “

“ Dia yang sok akrab denganku. “

“ Sok akrab? Kalau begitu kenapa kau bisa kesini dengannya? Ah..kau juga mengerjakan tugas dengannya, kan? “

“ Ya! Kenapa jadi membicarakan soal ini?! “

“ Ck, yasudahlah! Kau kuijinkan pulang lebih awal hari ini. Tadi Eunyuk bilang kalian banyak tugas, kan? Aku jadi tak enak tadi memarahimu. Pulanglah. “

“ Ne!? Sajangnim, kau serius? “

“ Aish! Cepat pulanglah! Sebelum aku berubah pikiran! “  Aku melihatnya bingung. Astaga, sajangnim mengijinkanku pulang lebih awal. Tumben sekali, biasanya jika aku terlambat 15 menit saja, pasti langsung kena amukannya. Sekarang? Yang benar saja, jam kerjaku masih 2 jam lagi dan sekarang dia menyuruhku pulang. Ck, benar-benar.

 

Aku bergegas mengganti seragamku. Akhirnya! Aku mendapat tambahan waktu tidur. Menyedihkan sekali, orang-orang senang jika mereka dapat tambahan gaji. Tapi aku? Tambahan waktu tidur saja, senangnya bukan main. Ponselku berdering. Aku segera mengambilnya. Aku mengernyit. Nuguya? Nomor tidak dikenal. Biasanya, aku tidak akan menjawab jika nomornya tidak kukenal. Mungkin, suasana hatiku sedang sangat baik saat ini, jadi…aku menjawabnya.

 

“ Yoboseyo? “

“ Nona Kang! “  Tunggu..tunggu, suara ini…aku kenal sekali.

“ Hyuk Jae!? “

“ Kau mengenaliku? “

“ Tentu saja! Suaramu pasaran sekali, sangat gampang untuk diingat. Cepat katakan! Apa yang mau kau sampaikan, aku tidak punya waktu banyak. “

“ Yak! Kau jangan pulang terlalu malam, aku hanya ingin menyampaikan itu. “

“ Kau jangan sok peduli padaku! “

“ Sebagai teman, aku hanya mengingatkanmu. “

“ Aku tidak merasa punya teman sepertimu. “

“ Ya, jangan seperti itulah, aku kenal denganmu dan kau kenal denganku. Itu sudah kuanggap berteman. “

“ Tuan Lee Hyuk Jae! Kau jangan sok tahu makanya! Saat ini, aku disuruh pulang lebih awal oleh sajangnim. Kau tahu? Dia benar-benar mengira aku mempunyai tugas banyak. “

“ Jinjja? Kalau begitu, kau harus berterima kasih padaku. “

“ Aish! Aku tidak memintamu mencarikan alasanku datang terlambat. “

“ Ya! Tapi tetap saja karenaku, kau pulang lebih awal kan? “

“ Apa kau sudah selesai bicara? Aku ingin cepat-cepat sampai rumah. “

“  Ya, kau galak sekali. “

“ Memang! Kau baru tahu? Tadi kau bilang hanya ingin menyampaikan itu saja kan? “

“ Kau benar-benar tidak mengerti istilah basa-basi, ya? “

“ Kututup teleponnya! “

“ Ya! Ya! Ya! Tunggu dulu. “

“ Apa lagi?! “

“ Hati-hati dijalan. “

***

 

Chae Yeon POV

“ Eomma, hanya sebentar setelah itu langsung pulang, eo? Aku besok ada ujian matematika. “  Ck, yang benar saja, besok aku ujian matematika dan malam ini aku harus ke rumah namja dingin itu, makan malam bersama dan membicarakan soal pernikahan. Hey! Ada yang bisa membunuhku sekarang?

“ Besok kau ujian matematika? Kalau begitu itu bagus! Kau tidak ingat? Kyuhyun pernah menjuarai olimpiade matematika. “

“ Lalu? “

“ Setelah makan malam, kau bisa belajar dengannya. “

“ Eomma, jinjjayo! Aku belajar sendiri saja. “

“ Belajar dengan Kyuhyun! Nilai matematika-mu itu kan tidak jauh dari angka 6-7. “ paksa eomma. Sepertinya aku sangat salah mengatakan besok ujian matematika. Lebih baik nilaiku 0 sekalipun daripada harus belajar dengannya. Juara olimpiade?  Mukanya tidak mendukung sama sekali.

***

“ Makan yang banyak! Ahh..sayur ini juga, Kyuhyun pasti tidak akan menyentuhnya sama sekali. “ kata ahjumma. Aku melirik ke arah Kyuhyun. Eh? Dia tidak suka sayuran? Sebenarnya dia orang korea asli apa bukan sih?

“ Ah-ahjumma, itu cukup sekali. Tidak usah ditambah lagi. “

“ Aish, tidak usah malu-malu. Dulu porsi makanmu itu banyak sekali. Sekarang?  Kau sudah megurangi porsi makanmu, ahh..atau diet? Ck, dasar anak muda. “  What? Diet? No way, di kamusku kata itu benar-benar tidak ada. Apa enaknnya diet? Menahan untuk tidak memakan makanan yang menurut tips-tips di majalah bisa membuat gemuk. Memang apa salahnya gemuk?

“ Pernikahan akan dilangsungkan minggu depan. Semua persiapan untuk pernikahan kalian sudah appa siapkan, kalian tidak bisa menolak. “

“ Uhuk! “ aku hampir tersedak makananku saat ahjussi mengatakan itu. Menikah? Dengannya? Minggu depan!!?

“ Appa! Minggu depan itu terlalu cepat! “ kata Kyuhyun. Apa? Dia bilang terlalu cepat? Dia tidak menolaknya? Bodoh.

“ Appa sudah bilang kalian tidak bisa menolak. “

“ Ahjussi, Kyuhyun benar. Minggu depan itu terlalu cepat. “ kataku. Astaga!! Dan sekarang aku juga bilang itu terlalu cepat? Chae Yeon bodoh, Chae Yeon bodoh.

“ Kalian tenang saja, semua sudah diurus. Hanya tinggal pakaian yang akan kalian pakai saat pernikahan nanti. Appa tidak mau mencampuri soal itu, biar kalian saja yang memilih. Lusa sabtu kan? Datanglah ke butik langganan eomma. “

“ Lusa aku tidak bisa. “ jawab Kyuhyun dingin.

“ Kalau begitu besok saja. “

“ Kami masih harus sekolah, appa. “

“ Sepulang sekolah. “

“ Kami masih pakai seragam sekolah. “

“ Apa salahnya jika masih memakai seragam sekolah? “

“ Kalau ada yang melihat kami, bagaimana? “ kini aku yang berbicara.

“ Supir appa akan mejemput kalian ia bisa membawa pakaian ganti untuk kalian, selesai kan?  “ kini ahjumma yang berbicara. Aku menghela nafas pasrah. Benar-benar, mereka memaksa aku dan Kyuhyun untuk menikah dan mereka juga yang mengurus segala sesuatunya. Kalau begitu, kenapa tidak mereka saja yang menikah?

“ Kyuhyun-a! Setelah ini kau belajar bersama Chae Yeon, ya? Chae Yeon bilang besok dia ujian matematika. “

“ Eomma! Tidak usah, aku belajar sendiri saja. “

“ Aish, kau malu belajar dengan Kyuhyun? “

“ Eomma!!…….. “

“ Tidak protes! Kau harus belajar dengan Kyuhyun! “ paksa eomma. Aku melirik ke arah Kyuhyun. SIALAN! Apa yang dia tertawakan? Apa ini lucu? Hhh, ku bunuh kau!!!

***

 

Kyuhyun POV

“ Seharusnya itu dikurang bukan di tambah! Kau mengerti tidak, sih!? “ kataku. Ck, Chae Yeon benar-benar bodoh sekali dalam matematika. Lihat! Begitu saja tidak bisa.

“ Diam kau! “

“ Kau tidak mau mendapat nilai sempurna? “

“ Kau peduli apa denganku? Lagipula aku sama sekali tidak berniat mendapat nilai sempurna, 8 saja aku sudah bersyukur sekali. “

“ Ish, terserah kau! “  Aku kembali memainkan psp-ku. Sesekali aku melirik ke arah Chae Yeon. Astaga, wajahnya itu…aku akui, saat seperti itu, justru wajahnya terlihat sangat polos. Sepertinya, wajah ini tidak terlalu asing bagiku. Ish! Cho Kyuhyun! Apa yang kau pikirkan, pasti aku sudah gila. Padanganku beralih pada soal yang sedang di kerjakannya. Benar-benar, semua yang dikerjakan itu sebagian besar, salah semua.

“ Ya, kalau x berhadapan dengan RW, berartu itu sama saja besarnya, kau tidak ingat pelajaran sewaktu tingkat pertama? Itu kan sudah dipelajari, kenapa soal itu jadi kau kurang-kurangkan. “

“ Tingkat pertama?! Itu sudah lama, aku tak ingat sama sekali. “

“ Sama sekali? Ck, bodoh! Bagaimana bisa mengerjakan, kalau tidak mengerti sama sekali. Buka catatan-mu, lihat caranya! “

“ Aku tidak pernah menyatatnya. “ jawabnya santai.

“ Mwo? Yak! Ujian bab ini susah sekali jika tidak belajar benar-benar. “

“ Susah? Dari mana kau tahu? Kau sudah ujian bab ini ya? “ tanyanya menyelidik.

“ Sekalipun kujawab iya, aku tidak akan memberi tahu soal ujian ini. “

“ Aish, jangan begitulah. Chingu-ya, Kyuhyun Cho, yang paling baik dan tampan, beritahu aku, eo? “

“ Kalau saat seperti ini kau baru bilang bahwa aku tampan, apa mata-mu itu terbuka di saat seperti ini? Aku memang tampan. “

“ Ish, terserah kau sajalah. Ayo! Beri tahu soalnya. “

“ Tidak akan! Aku pasti dirugikan! “

“ Ya, kau pikir pulang bersamamu itu tadi aku merasa tidak dirugikan? Itu sama saja merugikan bodoh! Menyelamatkan kaset game-mu? Hmm? “

“ Kaset game-ku tidak ada di tanganku sekarang! Kau tidak dirugikan berarti. “

“ Yak! Lupakan masalah itu! Aku ingin soal untuk ujian besok,eo? Aku benar-benar butuh. “

“ Itu curang namanya. Kau tidak usaha sendiri. Tidak! Tidak, akan ku beri. “

“ Ya, kalaupun aku usaha sendiri aku juga tidak akan mendapat nilai bagus. Pasti eomma akan memarahiku lagi. “

“ Itu salahmu sendiri, kau tidak mencatat setiap pelajaran yang diberikan, pasti kau juga malas-malasan saat sedang dijelaskan. Seharusnya, kalau kau mau bisa catat setiap pelajaran yang diberikan, konsentrasi saat sedang dijelaskan.“

“ Aish, kenapa kau jadi seperti menasihatiku? Aku tidak butuh nasihat-mu. Aku butuh soal ujian besok, ayolah Kyuhyun. “

“ Tidak! “  Aku memalingkan wajahku, kembali pada psp-ku. Tiba-tiba Chae Yeon mencondongkan tubuhnya mendekatiku. Aku mendongak. Astaga, wajahnya benar-benar dekat sekali dengan wajahku. Dia menempelkan kedua telapak tangannya dan memasang tampak memelasnya itu. Bagaimana pun, aku pria normal juga, jika sedekat ini, hanya berdua dalam satu ruangan. Hhh, aku tidak habis pikir.

“ Yak! Apa yang kau lakukan!? “ teriakku. Tubuhku otomatis langsung mundur ke belakang.

“ Ish, kau tidak perlu berteriak! Kau pikir apa, hah!? Soalnya! Beri tahu soal itu! “

“ Aish! Dasar licik! Ku beri tahu tapi ada satu syarat! “  Hah, bagaimana pun, aku tidak akan memberikannya secara cuma-cuma. Sekalipun dia melakukan tindakan aneh seperti tadi.

“ Ish! Hanya tinggal memberikan soal saja, harus ada syaratnya. Kau pikir ini perlombaan? “

“ Kau mau apa tidak!? “ pekikku.

“ Yayaya, baiklah. “ jawabnya pasrah.

“ Belikan aku kaset game pengeluaran terbaru tahun ini. “

“ MWOYA!? “

***

 

Chae Yeon POV

“ Yak! Kau gila!? Kau pikir harga kaset game itu murah? “ pekikku.

“ Karena itu tidak murah, makanya kau yang belikan itu untukku. “

“ Berapa harganya? “

“ Kalau tidak salah itu 50000 won. “ jawabnya santai.

“ Mworago!? Yak! Itu mahal sekali~ “

“ Aish, itu kan sebanding jika kau mendapat nilai bagus. “

“ Kau tidak punya otak!? Tapi, itu mahal sekali. “

“ Kalau kau tidak mau…baiklah. Soalnya tidak jadi ke beri tahu. “

“ Aish! Terserah kau saja! Lagipula, aku sudah tidak tertarik dengan soal itu. “ kataku. 50000 won? Apa itu tidak terlalu mahal untuk ukuran kaset game? Yang benar saja, lebih baik aku menghabiskan uang itu dengan membeli makanan kesukaanku.

“ Orang paling pintar di kelasku saja, tidak mendapat nilai sempurna. “

“ Kau mencoba menggodaku, hah? “

“ Tidak. Aku hanya memberi tahu kejadian yang terjadi. “

Aku diam. Bagaimana jika nanti aku benar-benar mendapat nilai jelek? Aish! Pasti eomma, akan memarahiku habis-habisan.

“ Aku masih menerima jika kau berubah pikiran. “ lanjutnya lagi.

“ Baiklah. Aku terima syarat-mu! Tapi aku hanya punya setengahnya saja, aku pinjam uang-mu dulu. Kapan-kapan aku ganti. “

“ Hey, mana bisa begitu? Soal ujian itu berarti juga akan kuberi tahu setengah saja. “

“ Arghhhh!!!! “ teriakku frustasi.

“ Baiklah! Akan kubelikan game itu! SEPENUHNYA! DENGAN UANGKU. “ kataku akhirnya.

 

Kyuhyun tertawa. Sial! Aku kalah lagi dengannya.

 

 

Chunhwa High School

06.30 AM

 

Jooyoung POV

Aku berjalan memasuki gedung sekolah itu. Rasanya agak sedikit segar hari ini, mendapat tambahan waktu tidur 1 jam. Paling tidak aku tidak akan tertidur di kelas sepanjang kelas berlangsung. Aku melewati mading sekolah yang memang berada dekat pintu gedung sekolah-ku. Tunggu, pasti ada yang salah disini. Tumben sekali, kenapa semua orang berkumpul di depan mading? Kulihat, salah satu dari mereka menoleh ke arahku.

“ Yak! Teman-teman! Lihat siapa yang datang!? “  Aku mengernyit. Apa maksudnya? Sekarang, semua anak sudah melihat ke arahku. Ada masalah. Pasti.

“ Tampangnya sangat biasa, tapi kelakuannya benar-benar mengejutkan. Aku tidak pernah menyangka. “

“ Zaman sekarang, jangan percayakan seseorang hanya dari tampangnya saja. Tampang polos, baik, siapa tahu saja sifat aslinya, tidak seperti itu. “

Benar-benar! Sebenarnya, apa yang mereka bicarakan. Mereka bicara, seolah-olah memang sedang memojokkan-ku. Aku memandang sekeliling-ku dengan ekspresi datar. Mataku tertuju pada selembar kertas yang di tempel di mading. Aku segera berjalan mendekati kertas itu.

 

Kang Jooyoung murid 3B

Dan

Lee Hyuk Jae murid 3E

 

Tertangkap basah oleh seorang guru, sedang berdua-an di toilet pria.

 

 

 

 

 

 

Aku menggigit bibir bawahku. IGE MWOYA!! Siapa yang melakukan ini?! Aku segera menarik kasar kertas itu. Sialan.

“ Kau mengambil kertasnya? “ tiba-tiba ada seorang murid yang berbicara padaku. Aku melihat ke arahnya.

“ Kami sudah punya semua. “ murid itu mengeluarkan ponselnya. Menunjukan bahwa, berita ini sudah disebar ke seluruh murid di sekolah ini. Jadi, itu berarti semuanya sudah tahu? Demi tuhan, siapa yang melakukan ini!? Brengsek. Aku segera berbalik dan pergi dari situ. Bermaksud segera menghindari mereka, tapi sepertinya percuma. Kulihat Hyuk Jae sudah berdiri tidak jauh dariku. Ada lagi masalah lain yang akan datang padaku? Kukira masalah ini tidak akan dibahas lagi.

“ Ya, sekarang Hyuk Jae juga ada disini! Apa mereka tidak tahu malu ya? Lihat saja, mereka masih berani berdiri disini. “  Kudengar suara tertawa yang benar-benar sangat meledek. Tidak bisakah? Satu hari saja, tidak ada yang merusak mood-ku. Jangan..jangan sekarang, jangan menangis hanya karena di remehkan. Aku berjalan melewati Hyuk Jae tanpa melihatnya. Langkahku terhenti. Lagi-lagi Hyuk Jae menarik lenganku. Bodoh. Dengan seperti ini akan memperbesar masalah. Aku melihatnya gusar. Well, dia memang tidak mengatakan apa-apa. Tapi perlakuannya saat ini, sama saja memperbesar masalah. Bukan sama saja, sepertinya ini lebih. Aku tidak tahu dia menarikku kemana. Aku berusaha melepaskan cengkramannya. Jujur, cengkramannya sakit sekali. Cengkraman seseorang yang sedang emosi.

“ Yak! Lepaskan! Ini sakit! “  Aku masih berusaha melepaskan lenganku. Sampai Hyuk Jae, akhirnya melepaskan lenganku. Dia melihat ke arahku. Aku tidak membalas melihatnya, aku lebih memilih melihat lenganku yang saat ini sudah merah karena cengkramannya itu. Aku melihat dengan ujung mataku. Hyuk Jae melihat ke arah lenganku. Aku segera menutupi bekas merah yang yang ada di lenganku.

“ Mianhae. Aku tidak bermak… “

“ Kalau kau otak-mu masih berfungsi, kau tidak akan menarikku kesini. Kau tahu? Dengan seperi ini, masalahnya akan lebih besar lagi. “

“ Aku tidak tahu masalahnya. Itu masalahku. “   Mwoya!? Dia bilang masalahnya hanya itu?! Apa tidak ada kata lebih dari bodoh untuknya?

“ Kau pura-pura bodoh, atau memang bodoh!? “ aku merendahkannya. Tidak lama, aku melemparkan kertas yang tadi ku ambil ke arahnya. Hhh, ternyata masih ada di tanganku. Kukira tadi terbuang. Tapi ini lebih baik, aku tidak perlu memelukan energi untuk menjelaskan masalah ini. Aku melihat wajahnya. Saat sedang emosi seperti ini, Hyuk Jae kelihatan sangat mengerikan.

“ Sekarang kau tahu masalahnya? Apa otak-mu sudah berfungsi? Menarik-ku kesini akan memperbesar masalah, bukan? “ tanyaku sinis.

Hyuk Jae meremas kertas yang ada ditangannya.

“ Aku tahu. “ jawabnya dingin. Baru saat ini, aku mendengar nada bicaranya seperti itu. Aku jadi ngeri  jika harus berbicara lagi dengannya.

“ Nanti kau ke Club? “ tanyanya. Eh? Kenapa jadi tempat kerjaku yang dibicarakan?

“ Apa hubungannya dengan tem….. “

“ Kang Jooyoung cepat jawab! “ katanya, sedikit berteriak. Aku belum menyelesaikan perkataan-ku tapi dia sudah menyela? Ish! Keterlaluan.

“ Tentu saja. “

“ Bicarakan masalah ini, di sana. “

“ Kenapa harus disana? “

“ Kau bilang aku menarik-mu kesini itu malah membuat masalah lebih besar kan? Membicarakan masalah ini, jauh lebih dari itu. Bisa saja, murid lain mendengarnya. “

“ Tapi itu… “

“ Aku tidak terima penolakan! “

“ Yak! Bukan itu…. “

“ Tae Hwan hyung? Aku akan bicarakan ini sebelumnya. Kau tenang saja. “

Catatan untuk seorang Lee Hyuk jae, dia itu tipe orang yang suka memaksa.

***

 

Aku memasuki ruang kelasku setelah bel berbunyi tadi. Semua orang di kelasku menatapku tak percaya. Tatapan mengejek, itu juga tidak jarang kutemui. Aku bergegas melalui tatapan rang-orang itu, menuju tempat dudukku yang berada paling pojok. Aku melihat Chae Yeon sudah duduk di tempatnya. Chae Yeon? Pasti dia sudah tahu soal ini.

“ Hey! Jelaskan padaku! “

“ Aku tahu! Tapi kau bisa berpikir kan? Tidak mungkin aku menceritakan semuanya sekarang. Seoseongnim sudah masuk. “

“ Aku tagih janjimu saat istirahat. “

“ Masalah ini aku tidak kan lupa, kau tidak usah menagihku. Aku pasti ingat. “

“ Arraseo. “

Pandanganku beralih pada seoseongnim. Pelajaran pertama hari ini matematika. Hhh, pasti 1 jam 20 menit berikutnya akan sangat membosankan.

“ Masukan semua buku! Tidak ada buku diatas meja, atau di kolong meja! “

MWORAGO!!? HARI INI UJIAN!? Astaga, bagaimana bisa aku lupa soal ini. Ish! Sial! Hari ini benar-benar sial.

“ Chae Yeon-a, kau tidak menelepon-ku semalam? Mengingatkan ku begitu? “

“ Aku menelepon-mu? Besok paginya aku tidak akan selamat, kau akan mencekik-ku karena aku menggangu jam kerjammu. Bukannya kau yang bilang sendirin padaku, jangan menelepon-ku saat aku sedang bekerja. “

“ Aish! Aku tahu, tapi setidaknya kau bisa mengirim pesan padaku! “

“ Kau bilang mengirim pesan juga tidak boleh! “

“ Arggghh! Bagaimana ini? Kau tahu kemampuanku tidak terlalu pintar dalam pelajaran ini. “

“ Setidaknya kemampuamu lebih keren daripada ku. “

“ Tidak untuk materi kali ini! “

“ Kerjakan saja semampu-mu! “

“ Semampu-ku? Aku akan menyerah sebelum melihat soalnya. “

“ Hey! Optimis, saja! Paling tidak kau bisa mengerjakan beberapa soal, 5 mungkin “

“ 5 dari 25 soal. Hhh, itu sama saja bohong! “

“ Hey, kalian! Mengobrol saja! Kerjakan ujiannya! “ bentak seoseongnim tiba-tiba. Aku dan Chae Yeon tersentak. Aku langsung membetulkan posisi duduku. Dan, sekarang aku menghadap ke arah soal ujian ini. Habislah aku.

***

“ Berapa banyak soal yang bisa kau kerjakan? “ tanya Chae Yeon saat istirahat.

“ Tidak ada. “

“ Aku serius. “

“ Aku juga serius. “

“ Tidak mungkin. “

“ Semuanya bisa saja terjadi. Aku benar-benar tidak bisa mengerjakan soal itu. Otak-ku buntu. Andai saja ujian tadi adalah pelajaran Biologi, pasti aku bisa mengerjakannya. Paling tidak aku tidak akan mendapat nilai 7. “

“ Jangan ber-andai. Ujian sudah terjadi. “

“Aku tahu itu. “

“ Hey! Jelaskan padaku apa masalahmu! Aku tidak tahan melihat tatapan mengejek semua orang padamu. “

“ Kau baru sadar sekarang? Sejak pagi, mereka sudah seperti itu. “

“ Aish! Ayo ceritakan. “

Aku menceritakan semuanya pada Chae Yeon. Sejak awal, bagaimana aku bisa bertemu Hyuk Jae, ekspresinya sedikit terkejut saat ku bilang dia adalah couple untuk acara akhir tahun nanti. Mungkin dia tidak menyangka, perkenalan ku dengan Hyuk Jae akan jadi masalah. Dan, saat ku ceritakan bagaimana aku bisa salah masuk toilet. Chae Yeon mengernyit.

“ Tunggu, bukannya saat itu aku sedang ke perpustakaan? “

“ Hmm. “

“ Dan, kau datang terlambat saat pelajaran mulai. Kau bilang kau dari ruang kesehatan? Kau bohong. “

“ Memang. Dan, aku tidak mungkin mengatakan yang sebenarnya pada Hwang seoseongnim. “

“ Kenapa kau tidak menceritakan ini sebelumnya padaku!? “ tanyanya mendelik.

“ Waktunya sangat tidak tepat. “

“ Jadi kau menyelesaikan masalah ini dengannya saja? “

“ Terpaksa. “

“ Itu salahmu sendiri. “

“ Chae Yeon, menurutmu ini bukan Choi seoseongnim kan yang melakukannya? “

“ Ya, jadi kau pikir dia yang melakukan semuanya? Aku yakin, sekejam-kejam-nya seoseongnim, aku tidak pernah berpikir bahwa dia yang melakukan. Guru tidak akan rela menghabiskan waktunya hanya demi itu. “

“ Lalu siapa!? “

“ Aku pikir, pikiranmu denganku akan sama, ternyata tidak. Apa setelah kau keluar dari ruangannya, sekolah masih ramai? “

“ Di dalam sekolah tidak, tapi di luar ada beberapa murid. “

“ Kau mengatakan tidak apa kau melihat sekeliling saat keluar? “ tanya Chae Yeon lagi. Aku menggeleng.

“ Kalau begitu kau tidak bisa menyimpulkannya langsung. Bicarakan masalah ini dengan Hyuk Jae-mu! “

“ Yak! Apa katamu? Hyuk Jae-ku? “

“ Hyuk Jae teman-mu. Aish, kau pasti berpikiran yang aneh-aneh. “ goda Chae Yeon.

“ Aniyo! Aku memang akan bicarakan masalah ini dengannya. “

“ Jooyoung-a. “

“ Apa? “

“ Masalah ini pasti akan selesai, kau tenang saja. “

“ Aku tahu. Gomawo. “

***

05.55 P.M

Chae Yeon POV

“ Yak! Kenapa kau lama sekali? Seharusnya, tadi lebih baik aku meninggalkanmu. “

“ Kau hanya menunggu 10 menit. Manja sekali. “ jawabnya dingin.

“ Aku ingin cepat sampai rumah, bodoh! Ayo, pulang! “ kataku. Dia berjalan mendahuluiku. Dasar tidak tahu terima kasih, sudah untung aku rela menunggunya. Ini juga demi kaset game-nya. Aku berusaha, menyamai langkahnya.

“ Hey, Kyuhyun! Kecilkan langkahmu! “ teriakku. Langkahnya, sedikit kecil sekarang.

“ Kau saja yang pendek, langkah-mu jadi kecil begitu! “ ledeknya.

“ Jangan berpikir kau orang paling tinggi sedunia! “

“ Aku tidak merasa tinggi, aku hanya bilang kau pendek. “

“ Jangan menghina-ku! “

“ Aku tidak mengina-mu, tapi aku mengatakan fakta. “

“ Terserah kau! “

“ Chae Yeon, kau tidak lupa dengan janji-mu kan? “  Hah..pasti tentang kaset game.

“ Janji apa? “ tanyaku pura-pura tidak tahu.

“ Jangan pura-pura tidak tahu. “

“ Aku rasa aku tidak punya janji apapun padamu. “

“ Tentang kaset game, bodoh! “ dia menjitak kepalaku.

“ Tidak perlu menjitakku! “

“ Dengan menjitakmu, pasti kau ingat kan? “

“ Tidak juga. “

“ Yak! Aku sudah mengatakannya, babo! “

“ Aish! Arraseo, arraseo. Akan aku belikan, tapi kapan-kapan. “

“ Yak! Mana bisa seperti itu, pasti kaset game-nya sudah terjual habis! “

“ Sudah kubilang tabunganku belum mencapai segitu. Kau saja yang memaksa! “

“ Kau bisa pinjam uang teman-mu dulu. “

“ Kau pikir meminjam uang segampang itu!? “ teriakku.

“ Mungkin. Aku tidak tahu. “

“ Bodoh! Kau tidak pernah meminjam uang pada teman-mu memang? “

“ Aku tidak pernah kekurangan uangku. “

“ Jangan menyombongkan diri, jadi kau pikir aku kekurangan uangku, begitu? “

“ Kau bilang tabunganmu belum cukup untuk membeli kaset game kan? “

“  Aku bilang tabunganku bukan uangku, berarti itu hanya sebagian. “

“ Tabunganmu dengan uangmu sama saja, sebagian uangmu yang bukan tabunganmu itu pasti uang eomma-mu kan? “

“ Kalau kau merasa punya uang banyak, kenapa tidak kau saja yang mebelinya?! “

“ Janji adalah hutang. “

“ Diam kau!! “

 

Setelah pertengkaran singkat tadi, aku dan Kyuhyun berjalan menuju halte bus dekat sekolah. Hhh, pasti akan lama menunggu bus-nya. Lihat saja, bus biasanya akan datang 20 menit lagi. Aku dan Kyuhyun duduk pada salah bangku disana.

“ Sebentar lagi hujan, tapi bus-nya belum datang-datang. Lebih baik kita jalan saja, bagaimana?”

“ Tunggu sebentar lagi. “

“ 5 menit saja, setelah itu kalau tidak datang-datang juga, lebih baik kita jalan kaki saja. “

“ Iya! Bawel! “

Aku mengerucutkan bibirku. Kerjaannya hanya menghina saja, seperti tidak ada kekurangannya saja.

“ Kyuhyun, ini sudah lebih dari 5 menit. Cuacanya juga semakin buruk saja. “

“ Kau mau kita jalan kaki saja? “ tanyanya. Aku mengangguk.

“ Ayo! “

Akhirnya kami meninggalkan halte bus itu. Aku dan Kyuhyun lebih memelilih berjalana saja. Cuacanya juga sedang buruk, sebentar lagi pasti hujan. Kalau tetap menunggu disana, pasti pada akhirnya aku tidak bisa pulang dan terjebak disana. Yang paling penting, dengan orang di sebelahku ini. Aku merasakan, tetesan air mengenai kepalaku. Jangan bilang ini sudah hujan. Aku mengadah melihat ke atas. Aish, ini bahkan lebih buruk daripada terjebak disana dengan Kyuhyun. Hujannya makin deras saja. Sebagian bajuku juga sudah basah.

“ Lebih baik berteduh dulu, hujannya pasti akan lebih deras lagi. “ teriak Kyuhyun. Suaranya sedikit keras, karena takut aku tidak mendengarnya karena suara hujan yang makin menjadi-jadi.

“ Terserah kau, saja! “ teriakku juga. Aku dan Kyuhyun sedikit berlari kecil mencari tempat berteduh.

“ Kalau saja tadi menunggu sebentar lagi pasti kita tidak akan kehujanan! Bodoh. “

“ Kau juga bodoh, kenapa menyetujuiku? Kalau kau tidak setuju, aku bisa berjalan sendiri. “

“ Kalau begitu aku yang bodoh. Membiarkanmu pulang sendiri? Pasti sampai rumah aku akan dicekik eomma. Apalagi kau pulang dengan keadaan basah kuyup. Aku yakin kalau kau pulang sendiri, kau tidak akan berhenti dulu. Tetap saja, berjalan sampai rumah tidak peduli kalau sedang hujan. “

Aku melongo. Bagaima bisa Kyuhyun tahu tentang aku yang suka bermain hujan? Dulu, sewaktu kecil jika hujan turun saat pulang sekolah. Aku senang sekali menerobos hujannya, semakin hujan bertambah deras. Pasti aku akan senang sekali.

“ Jangan sok tahu! “

“  Aku ingat dulu kau sewaktu kecil, Yeon-a. “

 

TBC

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s